Pages

Thursday, July 1, 2010

By : Makrus Habibi
KONSPIRASI GLOBAL
“Semua kebenaran melewati 3 tahap. Pertama : ditertawakan atau dicemoohkan, Kedua : ditentang habis2an, Ketiga : diterima sebagai suatu kenyataan"
Arthur Schopenhauer, Philosopher, 1788-1860

ILLUMINATI
Diambil dari kata ‘Alumbrados’, sekelompok orang yang menyatakan telah menerima pengetahuan rahasia dari sumber yang lebih tinggi, sehingga mereka mempunyai kemampuan intelektual yang superior.
Didirikan sejak 1 Mei 1776 di bawah pimpinan Adam Weishaupt.
Berhasil mengontrol kelompok rahasia lainnya yang sudah lebih dulu lahir, seperti Freemason
Melakukan infiltrasi ke berbagai organisasi lain dan pemerintahan
TUJUAN
Menguasai dunia
Menghapuskan bentuk kerajaan
Menghapuskan kepemilikan pribadi
Menghapuskan warisan
Menghapuskan patriotisme
Menghapuskan nilai-nilai keluarga
Menghapuskan konsep agama yang menyembah Tuhan menjadi pemujaan terhadap “reason” - rasionalisme
STRATEGI John Robinson, 1798, ‘Proof of a Conspiracy’
Memenangkan rakyat biasa di segala lapisan kehidupan melalui sekolah, sikap keterbukaan dan penuh empati, pertunjukan, ketenaran, toleransi kepada setiap prasangka
Menyampaikan pandangan melalui fashion pada setiap bentuk kesenian dan slogan kemanusiaan
Mengarahkan kebijakan pendidikan, manajemen keagamaan
Harus punya pengaruh di akademi militer, universitas, percetakan, penerbit buku, toko, dan kantor yang mempunyai efek terhadap pembentukan pola pikir seseorang.
REVOLUSI
Menggerakkan revolusi Perancis 1789-1794 melalui Kelompok Jakobin sebagai pendobrak
Penciptaan TATA DUNIA BARU serta REPUBLIK UNIVERSAL
Pemimpinnya adalah ROBESPIERRE, yang mengemukakan “Deklarasi tentang Hak Manusia”
Babeuf, yang mengemukakan “Manifesto Kesetaraan”, dengan cara menghapuskan kepemilikan pribadi dan distribusi yang sama
Penggunaan Bible untuk pergerakan komunis
KOMUNISME
Engels adalah filsuf dan tokoh kapitalis yang sangat kaya
Engels membantu sahabatnya Karl Marx menulis “Manifesto Komunis” tahun 1848
Tahun 1859, anggota Illuminati, Nihilis dan Atheis bertemu di New York
Membentuk gerakan Komunisme Internasional
KAPITALISME VS KOMUNISME
PEMERINTAHAN TUNGGAL DUNIA untuk meniadakan kedaulatan bangsa-bangsa.

Dilestarikan secara gradual melalui sekolah, universitas, kantor pemerintahan, dan media.
Dilakukan pemisahan antara kapitalisme dan komunisme agar masing-masing punya pengikut besar.
Skenarionya, Kapitalisme harus menang
PROTOKOL ZION
Rencana besar dari Bangsa Yahudi untuk mendirikan Negara Israel dan menguasai dunia.
Dikembangkan selama beberapa abad dan dirangkum oleh pemuka-pemuka Yahudi, sejak tahun 1842
Disempurnakan dan di publikasikan pertamakali tahun 1897 oleh Philip Stepanov untuk sirkulasi pribadi dan teman2 akrab
Dipublikasikan oleh Nilus tahun 1901, buku berjudul The Great Within the Small, dicetak ulang tahun 1905.
Disimpan di Museum Utama Inggeris sejak tanggal 10 Agustus 1906
Kongress Zionis pertama di Basel, Swiss pada tahun 1897. Ketua pertama adalah Theodor Herzl.
Intinya bangsa Yahudi selama ini tertekan, dan harus bangkit.
Bangsa Yahudi adalah bangsa pilihan dengan bakat-bakat luar biasa.
Menyatukan bangsa Yahudi untuk membangun Negara-Bangsa Zion.
Intinya Negara-Bangsa Zion harus menguasai dunia dengan berbagai cara sehingga bangsa-bangsa lain di dunia menyerahkan kedaulatannya
Buku panduan terdiri dari 24 Protokol
Pembuatan rencana besar untuk kekacauan, keseimbangan kekuasaan, komunisme, kapitalisme, kemanusiaan sekuler , Interpol, bunga atas pinjaman, obligasi/bond, sehingga akhirnya dunia dapat dikuasai melalui kekuatan ekonomi dan politik
TENTANG POLITIK
Politik tidak ada kaitannya dgn Moral. Kekerasan, baik secara politik militer maupun politik ekonomi adalah kunci untuk menguasai dunia. Despotisme.
Revolusi Perancis pada tahun 1789 mendengungkan slogan Kebebasan, Kesetaraan dan Persaudaraan.
Slogan yang didengungkan oleh rakyat yang bodoh membantu Zionis menghancurkan sistem aristokrasi kerajaan yang ada dan menggantikannya dengan aristokrasi uang
Kebebasan pers, bicara, dan segala sesuatu yang ada kaitannya dengan pengertian itu harus dimusnahkan dengan cara yang halus.
Definisi kata “kebebasan’ adalah sesuatu yang benar dilakukan sesuai hukum yang berlaku. Dan hukum itu harus kita yang membuatnya.
Untuk mencapai tujuan, peperangan tidak perlu lagi dengan memenangkan teritorial, tetapi perang sesungguhnya adalah ekonomi. Hak internasional bangsa Yahudi Zionis akan menghapuskan hak nasional bangsa lain
Sentralisasi pemerintahan untuk mengontrol. Harus dipupuk kehendak orang di dunia untuk akhirnya berteriak menginginkan Satu Pemerintahan Global.
Sekalipun kita telah dan harus mengorbankan rakyat sendiri untuk mencapai tujuan menguasai dunia, hal itu setimpal dengan hasil yang diperoleh. (1 vs 1000)
Kapital digunakan untuk mengukuhkan monopoli agar pemimpin dapat menggunakan kekuatan politik dan ekonomi.
Dengan sentralisasi kekuasaan uang dunia ditangan Zionis, setiap bangsa dapat dijadikan budak.
Kelaparan menciptakan hak bagi kapital untuk mengontrol para pekerja. Zionis dapat menggerakkan massa dengan menggunakan ketidakpuasan dan kebencian.
Kebencian ini akan memperbesar effek dari krisis ekonomi, menghentikan industri dan kegiatan ekonomi
Pemerintahan-pemerintahan harus dikelilingi oleh sebanyak mungkin ekonom, banker dan jutawan, karena akhirnya semuanya ditentukan oleh angka.
Kita harus mengganti pimpinan yang dasar pemikirannya pendekatan Ketuhanan dengan pimpinan yang sarat dengan kalkulasi matematik dan bahan2 baku yang dibutuhkan.
Industri harus selalu diletakkan pada posisi spekulatif, karena itulah kekuatan Zionis.
Tanah milik bangsa-bangsa lain akan dikuasai melalui peraturan
Krisis ekonomi diciptakan dengan menarik uang dari sirkulasi
Akumulasi uang yang besar jumlahnya dibiarkan tidak bergerak. Sehingga memaksa berbagai negara meminjamnya dan menjadi budak kertas berharga.
Dalam 20 tahun negara yang meminjam dengan bunga 5% telah membayar seluruh pinjamannya dalam bentuk bunga, tanpa mengurangi hutang mereka.
Betapa bodohnya mereka!!!
TENTANG PENDIDIKAN
Generasi muda bangsa-bangsa lain harus dididik dengan prinsip2 dan teori2 yang keliru.
Universitas harus dikuasai, teori-2 klasik harus diruntuhkan dan dihapuskan dari memori setiap orang hal-2 yang tidak sesuai dengan keinginan Zionis.
Pemikiran-2 independen harus diperlemah. Mahasiswa dan pelajar jangan diijinkan bertanya tentang kebijakan-2 yang dapat melemahkan Zionis.
Harus dipilih administratur pendidikan dalam kapasitasnya masing-masing untuk melayani kepentingan Zionis, baik secara sadar ataupun tidak sadar.
TENTANG PROPAGANDA
Harus diciptakan pengalihan perhatian melalui hiburan, judi dan bentuk-bentuk permainan lain.
Mengacaukan pengertian publik dengan secara konsisten menyampaikan opini-opini yang kontradiktif sehingga mengalihkan pemikiran-pemikiran mereka untuk melawan Zionis.
Biarkan pikiran publik & mayoritas (demokrasi) menjadi dominan karena hal yang paling bahaya adalah pemikiran-pemikiran yang datang dari inisiatif perorangan
Media sudah berada ditangan Zionis. Tidak ada satupun pengumuman dan berita tanpa kontrol dari mereka terlebih dahulu.
Mereka telah mendudukkan jurnal-jurnal tersendiri yang disamarkan datang dari sumber netral sehingga pembaca akan mengikuti bendera yang telah mereka pasang.
Setiap bentuk kepercayaan harus dihapus. Satu kepercayaan harus dibiarkan berdiskusi atau berperang dengan kepercayaan lain, tapi jangan biarkan mereka mendiskusikan kepercayaan Zionis yang sebenarnya
TENTANG ORGANISASI LAIN
Zionis adalah kekuatan tak tampak.
Organisasi lain secara tidak sadar bekerja untuk kepentingan mereka.
Tujuan sebenarnya bahkan tidak diketahui oleh orang-2 yang tertarik dengan Freemasonry
Memperbesar Masonic Lodge sebagai wahana berkumpul, dibawah kontrol Zionis. Aktornya adalah tokoh dan aktivis masyarakat, seluruh agen polisi internasional, banker, industrialis, ekonom, politisi, selebriti
Mereka menjadi penting karena mereka berguna untuk menjalankan agenda Zionis dan sekaligus melindungi Zionis.
Semangat dan egoisme mereka dan kebutuhan mereka untuk sukses harus difasilitasi oleh Zionis, agar mereka tak lebih bagaikan macan dengan jiwa domba karena mereka tidak punya visi tentang kemauan Zionis sebenarnya.
Siapa yang akan menyangka bahwa tokoh-tokoh ini sebenarnya naik ke panggung, sesuai rencana besar Zionis
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION= ROUND TABLE
ROUN TABLE GORUP
Berdiri sejak 1870 di bawah kepemimpinan John Ruskin
Landasan berpikirnya: Ada sekelompok orang yang lebih superior dibanding orang lain
Orang yang superior berhak untuk hidup lebih baik dari yang lain
Tujuannya mendirikan ‘Tatanan Dunia Baru’ melalui Pemerintahan Global
Tahun 1891 diresmikan dengan anggota Cecil Rhodes, Lord Rotschild
Anggotanya direkrut dengan cara memasukkan ide-ide humanitarian.
Mengajak orang2 pandai dengan cara cerdik.
Adanya kebutuhan dunia untuk bekerja menyelesaikan masalah dunia
Hanya top pimpinan yang mengetahui tujuan sebenarnya, yaitu menjadi penguasa dunia.
Anggotanya international banker, politisi, ekonom, professor.
Di Inggris: Royal Institute of International Affairs
Di Amerika : Council on Foreign Relations
Level International: Bilderberger Conference
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION+ ROUND TABLE = FEDERAL RESERVE
FEDERAL RESERVE
Organisasi swasta bukan pemerintah
Dimiliki oleh 12 pemegang saham
Berdiri sejak tahun 1913
Disahkan oleh Kongres dan Presiden Woodrow Wilson
Mencetak uang untuk Amerika dan menerima pajak melalui badan swasta IRS (Internal Revenue Service)
Amerika melalui UU dinyatakan bangkrut pada tahun 1929 dan seluruh hak warganegara dan kepemilikannya menjadi milik Federal Reserve.
Tujuan akhirnya mengontrol keuangan Dunia
PEMEGANG SAHAM
Sachs of New York
Goldman of New York
City Bank of New York
Kuhn Loeb Bank of New York
Lehman Brothers of New York
Chase Manhattan Bank of New York
Lazard Brothers of Paris-France
Israel Moses Seif Banks of Italy
Rothschild Bank of London-England
Rothschild Bank of Berlin- Germany
Warburg Bank of Hamburg-Germany
Warburg Bank of Amsterdam-Netherland
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION+ ROUND TABLE = FEDERAL RESERVE
= CFR
Council on Foreign Relations
Organisasi swasta untuk mempengaruhi kebijakan luar negeri USA dan masalah internasional lainnya melalui pertukaran pikiran.
Didirikan tahun 1921
Mengontrol keamanan nasional dan penasihat kebijakan Amerika selama 80 tahun
Saat ini ada 2900 anggota; 500 anggota sangat berkuasa; 500 lainnya berpengaruh; sisanya berpengaruh di dunia akademi, media, bisnis, keuangan maupun militer.
Tujuannya untuk membentuk sebuah sistem yang mendorong monopoli kapitalisme yang dapat membawa perbedaan mata uang, system perbankan, kredit, manufacturing dan bahan baku kedalam pengawasan satu organisasi
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION+ ROUND TABLE = FEDERAL RESERVE
= CFR
= BILDERBERGERS
BILDERBERGERS
Didirikan tahun 1954
Kelompok elite yang paling prestisius
Aktor utama: Prince Bernard
Anggotanya: Eropa, Canada, Amerika
Konperensi international yang terdiri dari bangsawan, politisi, banker, para genius
Diadakan 1 atau 2 x setiap tahun
Tujuan utama: mengontrol ekonomi dunia untuk menciptakan PEMERINTAHAN TUNGGAL DUNIA
Tahun 1976 Prince Bernard terlibat skandal Lockheed
1977 kedudukannya diganti sebagai ketua oleh Lord Home, mantan Perdana Meneteri Inggeris. Walter Scheel, mantan President Jerman, Lord Roll of Ipsden, Direktur S. G. Warburg Group, Lord Carrington, mantan
Menteri Luar Negeri Inggeris
Anggotanya: Baron E. de Rotschild, Helmut Schmidt, Agnelli, David Rockefeller, Lehman Brothers, Henry Kissinger
Setiap anggota dari Amerika otomatis menjadi anggota CFR.
6 presiden Amerika yang terakhir adalah anggota Bilderberger
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION+ ROUND TABLE = FEDERAL RESERVE
= CFR
= BILDERBERGERS
= CLUB OF ROME
CLUB OF ROME
Berdiri sejak 1968 di bawah arahan Morgenthau Group dengan pimpinan Aurelio Peccei.
Kelompok yang terdiri dari industrialis, ilmuwan, ekonom, banker, humanis.
Memprediksi kelaparan dan runtuhnya sistem dunia.
Oleh karena itu harus melakukan sesuatu.
Membuat perencanaan bagi NATO
Kunci sukses untuk mengontrol dunia adalah kemampuan mereka untuk menciptakan dan mengelola resesi ekonomi yang parah dan selanjutnya menimbulkan depresi ekonomi berkepanjangan.
Pendekatannya dengan melakukan kekacauan sosial dalam skala global, diikuti depresi ekonomi, sebagai langkah awal.
Menciptakan kelompok massa yang besar di seluruh dunia yang diberi janji nantinya akan menikmati kesejahteraan di masa depan.
Anggota: terdiri dari 100 orang di 25 negara.
Satu-satunya cara untuk menyelamatkan dunia adalah dengan pendekatan global : Globalisasi.
Tatanan Dunia Barus harus berdiri, tidak saja di bidang ekonomi tetapi juga di bidang sosial dan politik.
Usulannya adalah membagi dunia dalam 10 wilayah.
Setiap region dikepalai oleh seorang Teknokrat Pengambil Keputusan
ILLUMINATI+PROTOKOL ZION+ ROUND TABLE = FEDERAL RESERVE
= CFR
= BILDERBERGERS
= CLUB OF ROME
= TRILATERAL
TRILATERAL COMMISSION
Organisasi ini berdiri tahun 1973
didanai oleh Rotschild, Rockefeller dan Ford Fund
Direktur pertamanyanya Zbigniew Brzezinski
Merupakan kelanjutan dari pertemuan Bilderberger, dengan anggota banker internasional, industrialist, penguasa media internasional, tokoh politik dan akademisi.
Awalnya merupakan aliansi Eropa, Amerika dan Jepang untuk menguasai dunia. Kata kuncinya adalah MERGER
Kelas elite internasional harus bersatu untuk melindungi kepentingan negara maju
Pimpinan politik yang di promosikan menjadi pemegang kekuasaan harus memberi jaminan bahwa tokoh-tokoh keuangan internasional harus dilindungi dimanapun ia berada
Tahun 1973 David Rockefeller mengundang 200 banker, businessman, potitisi terkemuka
35 orang diantaranya adalah anggota CFR, termasuk Jimmy Carter
Carter memperoleh kursus singkat tentang Foreign Affairs
Carter dikampanyekan sebagai tokoh populis yang tidak terkait dengan kelompok elite dunia.
Tahun 1976 Carter dibuat terpilih menjadi Presiden.
Fakta menujukkan bahwa Carter, yang dikenal jujur, adalah seorang anggota Trilateral Commission yang berkuasa di Gedung Putih.
Rakyat, negara dan ekonomi bangsa-bangsa harus melayani kepentingan perusahaan dan bank multinasional karena negara-bangsa sebagai unit pemerintahan telah menjadi usang.
Trilateralisme Amerika Utara, Eropa dan Jepang adalah upaya mutakhir para elite dunia untuk mengelola saling ketergantungan dan demokrasi.
Tujuannya mengamankankepentingan kapitalisme. Membentuk kebijakan publik dan membangun kerangka stabilitas international untuk dekade mendatang. Kebijakan seperti apa?
World Ecomomic Forum (WEF)

WEF adalah metamorfosis mutakhir dari berbagai kelompok konspirasi yang telah dijelaskan, yang selama ini berupaya untuk mendominasi dunia dan umat manusia di bawah kehendak mereka.

Forum ini berfungsi sebagai tempat pertemuan tahunan antara berbagai perusahaan-perusahaan trans-nasional raksasa untuk membagi wilayah dunia bagi eksploitasi sumber daya alam dan pemasaran hasil-hasil produksi. Dalam pertemuan tahunan tersebut, diundang pula para kepala negara.

Kepala-kepala negara yang tidak sepakat dengan pembagian wilayah dunia versi WEF biasanya mendapat serangan bertubi-tubi dari media internasional dan nasional sehingga tidak akan terpilih lagi sebagai kepala negara atau dijatuhkan dengan dalih demokrasi, dan kemudian akan digantikan oleh kepala negara baru yang lebih bisa bekerja sama dengan WEF.

MENJAGA PERDAMAIAN
MEMBANGUN ULANG STRUKTUR POLITIK DAN EKONOMI DUNIA
MENGURANGI KEMISKINAN DIDUNIA
MENCIPTAKAN EVOLUSI YANG
MULUS DAN DAMAI DALAM
SISTEM GLOBAL
Posted by Al-Falah Connectio

New World Order (Teori Konspirasi)

Tema umum dalam teori konspirasi tentang Tata Dunia Baru adalah bahwa elit kuat dan rahasia dengan agenda globalis adalah bersekongkol untuk akhirnya memerintah dunia melalui pemerintahan dunia totaliter, yang akan menggantikan negara-negara berdaulat dan mengakhiri perebutan kekuasaan internasional kejadian yang signifikan dalam politik dan keuangan yang berspekulasi harus diatur oleh sebuah komplotan rahasia yang sangat berpengaruh yang beroperasi melalui banyak organisasi depan. peristiwa sejarah dan arus Banyak dilihat sebagai langkah-langkah dalam sebuah on-akan plot untuk mencapai dominasi politik dunia melalui pertemuan-pertemuan rahasia dan proses pengambilan keputusan.
Sebelum awal 1990-an, New World Order conspiracism terbatas pada dua countercultures Amerika, terutama kanan militan anti-pemerintah, dan Kristen fundamentalis yang kedua berkaitan dengan munculnya akhir zaman dari Antikristus. skeptis, seperti Michael Barkun dan Chip Berlet, telah mengungkapkan kekhawatiran bahwa teori konspirasi sayap kanan tentang New World Order sekarang tidak hanya dianut oleh banyak teori konspirasi sayap kiri tetapi telah meresap ke dalam budaya populer, sehingga periode tertandingi melantik orang aktif mempersiapkan skenario millenarian apokaliptik di Amerika Serikat dari akhir abad 20 dan awal 21. Politik ilmuwan memperingatkan bahwa histeria massa ini tidak hanya bahan bakar terorisme sendirian-serigala tapi memiliki pengaruh yang sangat buruk pada kehidupan politik Amerika, seperti membujuk paling kanan ke paling kiri bergabung dengan gerakan revolusioner Posisi Ketiga mampu menghancurkan kekuatan politik yang mapan.
Sejarah istilah
Selama abad ke-20, banyak negarawan, seperti Woodrow Wilson dan Winston Churchill, menggunakan istilah "tatanan dunia baru" untuk merujuk ke masa baru sejarah membuktikan perubahan dramatis dalam pemikiran dunia politik dan keseimbangan kekuasaan setelah Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Mereka semua melihat periode ini sebagai kesempatan untuk menerapkan usulan idealis atau liberal untuk pemerintahan global hanya dalam arti upaya kolektif baru untuk mengidentifikasi, memahami, atau mengatasi masalah-masalah di seluruh dunia yang melampaui kapasitas negara-negara masing-masing untuk menyelesaikan. Proposal ini menyebabkan terciptanya organisasi internasional, seperti PBB dan NATO, dan rezim internasional, seperti sistem Bretton Woods dan Perjanjian Umum mengenai Tarif dan Perdagangan, yang dihitung baik untuk menjaga keseimbangan kekuasaan serta mengatur kerja sama antara negara, dalam rangka mencapai fase damai kapitalisme. Kreasi ini pada khususnya dan internasionalisme pada umumnya, bagaimanapun, akan selalu dikritik dan ditentang oleh American Old kanan atas dasar isolasionis dan Hak Baru atas dasar imperalist murah hati.

Penandatanganan Piagam PBB di San Francisco, 1945 

Dalam Setelah dua Perang Dunia, progresif menyambut organisasi-organisasi internasional baru dan rezim tetapi berargumen mereka menderita defisit demokrasi dan karena itu tidak memadai untuk tidak hanya mencegah lain perang global tetapi juga memupuk keadilan global. Dengan demikian, para aktivis di seluruh dunia membentuk gerakan membungkuk federalis dunia pada menciptakan "nyata" tatanan dunia baru.Sejumlah intelektual sosialis Fabian, seperti penulis Inggris HG Wells pada tahun 1940, disesuaikan dan mendefinisi ulang istilah "tatanan dunia baru" sebagai sinonim untuk pembentukan pemerintahan sekuler penuh, dunia sosial demokratis.
Selama Scare Merah 1947-1957, ahli teori konspirasi hak sekuler dan Kristen Amerika semakin memeluk dan mongered ketakutan tak berdasar dari Freemason, Illuminati, dan Yahudi sebagai kekuatan pendorong di balik konspirasi "komunis internasional". Ancaman komunisme dunia dalam bentuk negara kolektivis ateistik dan birokrasi pemerintah dunia, setan sebagai "Red Menace", karena itu menjadi fokus utama conspiracism millenarian apokaliptik.
Pada tahun 1960, producerist advokasi kelompok-kelompok politik, seperti John Birch Society dan Lobby Liberty, disebarluaskan banyak teori konspirasi sayap kanan mengklaim bahwa pemerintah baik dari Amerika Serikat dan Uni Soviet dikendalikan oleh komplotan rahasia dari perusahaan internasionalis, bankir rakus dan korup niat politisi menggunakan PBB sebagai kendaraan untuk menciptakan "Satu Dunia Pemerintah". Ketakutan ini akan berkembang menjadi sebuah kampanye untuk penarikan AS dari PBB. Penulis Amerika Mary M. Davison, pada tahun 1966 buklet nya Revolusi mendalam, menelusuri dugaan Baru Dunia konspirasi Order untuk penciptaan US Federal Reserve System pada tahun 1913 oleh para bankir internasional, yang dia mengaku kemudian membentuk Dewan Hubungan Luar Negeri pada tahun 1921 sebagai pemerintah bayangan. Pada saat buku tersebut diterbitkan, "bankir internasional" akan ditafsirkan oleh banyak pembaca sebagai referensi untuk konspirasi "dipostulasikan perbankan internasional Yahudi" didalangi oleh Rothschilds.
Mengklaim bahwa istilah "New World Order" digunakan oleh elit rahasia yang didedikasikan untuk memunahkan segala kedaulatan nasional, producerist penulis Amerika Gary Allen, dalam bukunya 1971 Tidak ada buku Dare Call It Conspiracy, 1974 buku Rockefeller: Kampanye untuk New World Order dan 1987 buku Katakanlah "Tidak!" ke New World Order, diartikulasikan tema anti-globalis dari sayap kanan conspiracism banyak saat ini di AS. Dengan demikian, setelah jatuhnya komunisme di awal 1990-an, kambing hitam demonized utama Amerika paling kanan bergeser mulus dari kripto-komunis yang diplot atas nama Menace Merah untuk globalists yang plot atas nama New World Order. Sifat relatif tidak nyeri pergeseran itu karena berkembang oposisi sayap kanan ke globalisasi kapitalisme, tetapi juga di bagian ke paradigma dasar yang mendasari millenarian apokaliptik, yang makan Perang Dingin dan perburuan penyihir-masa McCarthy.
Dalam karyanya, 11 September 1990 Menuju Dunia pidato Orde Baru ke sesi gabungan Kongres AS, Presiden George HW Bush dijelaskan tujuan nya untuk pemerintahan pasca-Perang Dingin global dalam kerjasama dengan negara-negara pasca-Soviet:
"Sampai sekarang, dunia kita sudah dikenal dunia telah dibagi-dunia kawat berduri dan blok beton, konflik dan perang dingin Sekarang, kita dapat melihat dunia baru yang masuk ke tampilan.. Sebuah dunia yang ada sangat prospek nyata dari sebuah tatanan dunia baru. Dalam kata-kata Winston Churchill, sebuah "urutan dunia" di mana "prinsip-prinsip keadilan dan adil bermain ... melindungi yang lemah terhadap yang kuat ... "Sebuah dunia di mana Perserikatan Bangsa-Bangsa, dibebaskan dari kebuntuan perang dingin, dimaksudkan untuk memenuhi visi bersejarah pendirinya. Sebuah dunia di mana kebebasan dan menghormati hak asasi manusia menemukan rumah di antara semua bangsa . "
The New York Times mengamati bahwa progresif memanggil tatanan dunia baru rasionalisasi untuk ambisi kekaisaran Amerika di Timur Tengah, sedangkan kaum konservatif menolak pengaturan keamanan baru sama sekali dan fulminated tentang kemungkinan kebangkitan PBB. Namun, Chip Berlet, seorang Amerika wartawan investigasi yang mengkhususkan diri dalam studi gerakan sayap kanan di Amerika Serikat, menulis:
"Ketika Presiden Bush mengumumkan kebijakan baru luar negeri akan membantu membangun Tata Dunia Baru, ungkapan-nya meningkat melalui hak keras Kristen dan sekuler seperti sengatan listrik, karena kalimat telah digunakan untuk mewakili kolektivis ditakuti Satu Dunia Pemerintah selama beberapa dekade. Beberapa Kristen melihat Bush sebagai sinyal pengkhianatan End Times oleh pemimpin dunia. anticommunists sekuler melihat upaya berani untuk menghancurkan kedaulatan AS dan mengenakan sistem kolektivis tirani yang dijalankan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. "
Amerika televangelis Pat Robertson dengan 1991 buku laris The New World Order menjadi popularizer Kristen yang paling menonjol dari teori konspirasi tentang sejarah Amerika belakangan ini sebagai teater di mana Wall Street, Federal Reserve System, Dewan Hubungan Luar Negeri, Bilderberg Group, dan Komisi Trilateral mengendalikan aliran peristiwa dari balik layar, mendorong kita terus-menerus dan diam-diam ke arah pemerintah dunia untuk Antikristus.

Para pengamat mencatat bahwa galvanisasi dari sayap kanan populis teori konspirasi, seperti Linda Thompson, Mark Koernke dan Robert K. Tombak, ke militansi menyebabkan munculnya gerakan milisi, yang tersebar ideologi anti-pemerintah melalui pidato di demonstrasi dan pertemuan , melalui buku-buku dan video yang dijual di pameran senjata, melalui gelombang pendek dan radio satelit, dan melalui jaringan komputer faks dan papan buletin Namun,. propaganda virus di Internet adalah apa yang paling efektif memberikan kontribusi terhadap ide-ide ekstremis politik mereka tentang New World Order menemukan jalan mereka ke dalam sastra paling kiri dari beberapa nasionalis hitam, tapi juga sastra apolitis dari assassinologists sebelumnya banyak Kennedy, para pengamat UFO, kehilangan teoretisi tanah, dan, terakhir, okultis. Daya tarik di seluruh dunia subkultur ini kemudian ditransmisikan New World Order conspiracism seperti virus pikiran "" kepada khalayak baru besar pencari counterknowledge dari pada pertengahan 1990-an.

Di Eropa, Nasional-Anarkisme, sebuah ideologi politik sinkretis diartikulasikan melalui pos Inggris-Ketiga-Posisi aktivis Troy Southgate, berkembang menjadi gerakan politik radikal menyerukan pemberontakan melawan, dan pemisahan dari, membayangkan "Zionis, kapitalis New World Order". Nasional-anarkis melihat konvergensi di-dekat masa depan antara decentralist kiri dan kanan decentralist meningkat untuk melawan sentralisasi politik dan ekonomi dari New World Order.

Setelah pergantian abad, khususnya selama krisis keuangan 2007-2010, banyak politisi dan pakar, seperti Gordon Brown, Henry Kissinger, dan Barack Obama, menggunakan istilah "tatanan dunia baru" dalam mereka advokasi untuk reformasi Keynesian sistem keuangan global dan panggilan mereka untuk sebuah "New Bretton Woods", yang memperhitungkan pasar-pasar baru seperti Cina dan India. Deklarasi ini memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan menyediakan makanan segar untuk conspiracism Orde Baru Dunia, dan memuncak dalam administrasi mantan penasehat Clinton Dick Morris dan talk show konservatif Sean Hannity host nya berdebat di program Hannity Fox News Channel bahwa "teori konspirasi benar". Fox News pada umumnya, dan pendapat pagelaran Glenn Beck khususnya, telah berulang kali dikritik oleh kelompok pengawas media untuk tidak hanya pengarusutamaan Baru Dunia teori konspirasi Orde hak radikal namun mungkin gelisah serigala tunggal ke dalam tindakan progresif.
Pada tahun 2009, sutradara film Amerika Lukas Meyer dan Andrew Neel dirilis New World Order, sebuah film dokumenter-acclaimed kritis yang membahas dunia teori konspirasi, seperti radio host Amerika Alex Jones, yang berkomitmen untuk mengekspos dan penuh semangat menentang apa yang mereka anggapmenjadi muncul New World Order.
Teori Konspirasi 

Ada banyak teori konspirasi sekuler dan agama di mana konsep Orde Dunia Baru dilihat. Berikut ini adalah daftar yang relatif besar dalam rangka kronologis

Waktu Akhir
Selama lebih dari 2.000 tahun, apokaliptik teolog Kristen millenarian dan orang awam memiliki takut konspirasi globalis sebagai pemenuhan nubuat tentang akhir zaman "" dalam Alkitab, khususnya dalam Kitab Yehezkiel, Kitab Daniel, wacana Olivet ditemukan dalam Sinoptik Injil, dan Kitab Wahyu. Mereka menyatakan bahwa agen manusia dan setan dari setan terlibat dalam plot primordial untuk menipu umat manusia ke dalam dunia menerima teokrasi setan yang memiliki kudus Trinity-Iblis, Antikristus dan Nabi Palsu-pada inti dari sebuah kultus kekaisaran. Dalam banyak teori konspirasi kontemporer Kristen, Nabi Palsu baik akan menjadi paus terakhir dari Gereja Katolik (dipersiapkan dan diinstal oleh Alta Vendita atau konspirasi Yesuit) atau seorang guru dari gerakan New Age atau bahkan pemimpin organisasi fundamentalis Kristen sepertiFellowship, sedangkan baik Antikristus akan menjadi presiden Uni Eropa atau Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa atau bahkan superkomputer.

Beberapa kritikus yang paling vokal akhir-waktu teori konspirasi datang dari dalam kekristenan. Pada tahun 1993, Amerika sejarawan Bruce Barron menulis sebuah teguran keras dari conspiracism Kristen apokaliptik di Christian Research Journal, ketika meninjau 1.991 buku Amerika televangelis Pat Robertson's New World Order. kritik lain dapat ditemukan di s Amerika sejarawan Gregory S. Camp "1997 buku Jual Takut: Teori Konspirasi dan End-Times Paranoia, yang telah digambarkan sebagai" mengesankan baik sebagai karya sejarah dan teologis ". Camp memperingatkan bahaya "yang sangat nyata bahwa orang Kristen dapat mengambil beberapa bagasi rohani ekstra" oleh credulously merangkul teori konspirasi Kristen Progresif, seperti American pendeta-teolog Peter J. Gomes,. berpendapat bahwa Alkitab harus dibaca dengan hati-hati untuk menghindari penyalahgunaan teks untuk melegitimasi prasangka reaksioner dalam budaya yang dominan. Mereka hati-hati orang-orang Kristen konservatif bahwa semangat "takut" dapat mendistorsi sejarah dengan Kitab Suci dan berbahaya menggabungkan literalisme Alkitab, jadwal apokaliptik, demonization, dan menindas prasangka , seperti seksisme, homofobia, classism, xenophobia, rasisme, dan antisemitism Karena itu mereka memanggil orang Kristen untuk bertobat untuk terlibat dalam conspiracism..
Lebih luas lagi, Kristen preterist berpendapat bahwa beberapa atau semua nubuat Alkitab tentang akhir zaman merujuk secara harfiah atau metaforis untuk peristiwa-peristiwa yang telah terjadi pada abad pertama setelah kelahiran Yesus. Dalam pandangan mereka, pada waktu akhir "" konsep mengacu pada akhir perjanjian antara Allah dan Israel, daripada akhir zaman, atau akhir dari planet bumi. Mereka berpendapat bahwa nubuat tentang Pengangkatan, yang mencemarkan Bait Allah, kehancuran Yerusalem, Antikristus, Jumlah Binatang, Tribulasi, Kedatangan Kedua, kiamat, dan kebangkitan orang mati telah dipenuhi pada atau sekitar tahun 70 ketika jenderal Romawi (dan masa depan Kaisar) Titus menjarah Yerusalem dan menghancurkan Bait Suci Kedua di Yerusalem, menempatkan berhenti tetap kepada korban binatang sehari-hari. Menurut Preterists, banyak bagian dalam Perjanjian Baru menunjukkan dengan jelas kepastian bahwa kedatangan Kristus yang kedua, dan akhir zaman diramalkan dalam Alkitab adalah untuk mengambil tempat dalam tahan dari murid-murid Yesus daripada ribuan tahun kemudian: Matt. 10:23, Matt. 16:28, Matt. 24:34, Matt.26:64, Rom. 13:11-12, 1 Kor. 7:29-31, 1 Kor. 10:11, Phil. 4:5, Yakobus 5:8-9, 1 Pet. 04:07, 1 Yohanes. 2:18. Akhirnya, Preterists penuh berpendapat bahwa semua orang Kristen harus menolak eskatologi apokaliptik eskatologi menyadari dan merangkul


Freemasonry 

Anti-Masonik teori konspirasi percaya bahwa "tingkat tinggi" Freemason terlibat dalam konspirasi untuk menciptakan gaib New World Order. Mereka mengklaim bahwa beberapa Bapak Pendiri Amerika Serikat, seperti George Washington dan Benjamin Franklin, simbolisme Masonik telah terjalin ke dalam masyarakat Amerika, khususnya di Seal Besar Amerika Serikat, Amerika Serikat uang kertas satu dolar, arsitektur Mall nasional tengara, dan jalan-jalan dan jalan raya di Washington, DC. Conspiracy teoretisi berspekulasi bahwa Freemason melakukan ini dalam rangka perencanaan mereka mengikat pemerintah sesuai dengan rencana Luciferian dari Arsitek Besar Alam Semesta yang, kata mereka untuk percaya, telah bertugas Amerika Serikat dengan pembentukan akhirnya dari "Kerajaan Tuhan di Bumi "dalam bentuk sebuah teokrasi dunia kedap udara, dan pembangunan Bait Suci Ketiga di New Yerusalem sebagai situs yang suci.
Freemason membantah klaim-klaim ini persekongkolan Masonik. Mereka menyatakan bahwa Freemasonry, yang mempromosikan keseimbangan antara rasionalisme dan mistisisme melalui sistem inisiasi derajat dan geometri suci, tempat tidak ada dalam simbol-simbol kekuatan gaib itu sendiri. Ini bukan bagian dari Freemasonry untuk melihat gambar simbol, tidak peduli seberapa besar, sebagai aksi konsolidasi atau mengontrol kekuasaan. Selain itu, tidak ada menerbitkan informasi menetapkan keanggotaan Masonik dari orang-orang yang bertanggung jawab untuk desain Penutup Agung atau rencana jalan Washington, DC Ungkapan Latin "Novus" ordo seclorum, muncul di bagian belakang Lambang sejak 1782 dan di bagian belakang uang kertas satu dolar AS sejak 1935, berarti "Baru Orde Abad "dan hanya menyinggung awal era dimana Amerika Serikat adalah negara-bangsa independen, tetapi sering tidak tepat diterjemahkan dengan teori konspirasi sebagai" New World Order "atau" sekuler Orde Baru ". Terakhir , Freemason berpendapat bahwa, meskipun pentingnya simbolik Bait Salomo dalam mitologi mereka, mereka tidak memiliki kepentingan dalam pembangunan kembali, terutama karena "sudah jelas bahwa setiap upaya untuk mengganggu kondisi sekarang hal [di Gunung Bait] akan dalam semua kemungkinan membawa perang agama terbesar dunia yang pernah dikenal ".

Seorang Masonic Lodge kamar
Secara lebih luas, Freemason menegaskan bahwa aturan lama berdiri dalam Freemasonry biasa adalah larangan pada diskusi politik di Lodge Mason dan partisipasi loge atau badan-badan Masonik dalam pengejaran politik. Freemasonry tidak memiliki politik, tapi itu mengajarkan para anggotanya untuk menjadi karakter moral yang tinggi dan warga yang aktif. Tuduhan bahwa Freemasonry memiliki agenda tersembunyi untuk mendirikan pemerintah Masonik mengabaikan beberapa fakta. Sementara menyetujui Tengara Masonik tertentu, Grand independen dan berdaulat lodges banyak bertindak seperti itu, dan tidak setuju pada poin lain dari kepercayaan dan praktek.

Juga, sebagaimana dapat dilihat dari survei terhadap Freemason terkenal, Freemason individu memegang keyakinan bahwa rentang spektrum politik. Istilah "Pemerintah Masonik" tidak memiliki makna sejak Freemason individu memiliki pendapat yang berbeda tentang apa yang merupakan pemerintahan yang baik, dan Freemasonry sebagai tubuh tidak memiliki pendapat mengenai topik ini. Pada akhirnya, Freemason berpendapat bahwa bahkan jika terbukti bahwa berpengaruh 
individu telah digunakan dan menggunakan loge Masonik untuk terlibat dalam kripto-politik, seperti halnya dengan Italia Propaganda ilegal Lodge Karena, ini akan merupakan kooptasi dari Freemasonry bukan bukti dari agenda tersembunyi
Illuminati

Ordo Illuminati adalah rahasia Pencerahan-usia masyarakat yang didirikan pada tanggal 1 Mei 1776, di Ingolstadt (Bavaria), oleh Adam Weishaupt, yang awam pertama profesor hukum gereja di Universitas Ingolstadt. Gerakan ini terdiri dari freethinkers, sekuler, liberal, republiken dan pro-feminis, direkrut dalam loge Masonik Jerman, yang berusaha mempromosikan perfeksionisme melalui sekolah misteri. Pada 1785, perintah itu disusupi, rusak dan ditindas oleh agen-agen pemerintah Charles Theodore, Pemilih dari Bavaria, dalam kampanye untuk menetralisir ancaman dari masyarakat rahasia yang pernah menjadi hotbeds konspirasi untuk menggulingkan monarki Bavarian dan agama negaranya, Roma Katolik.
Pada abad ke-18, teori konspirasi reaksioner, seperti fisikawan Skotlandia John Robison dan imam Yesuit Perancis Augustin Barruel, mulai berspekulasi bahwa Illuminati selamat penindasan mereka dan menjadi dalang Revolusi Perancis dan Pemerintahan Teror. Illuminati dituduh absolutis yang tercerahkan yang berusaha diam-diam mengatur sebuah revolusi dunia untuk mengglobalisasikan cita-cita yang paling radikal Pencerahan: anti-klerikalisme, anti-monarki, dan anti-patriarchalism. Selama abad ke-19, takut konspirasi Illuminati adalah perhatian nyata dari kelas penguasa Eropa, dan reaksi menindas mereka untuk menimbulkan ketakutan ini tidak berdasar pada tahun 1848 revolusi yang sangat mereka berusaha mencegah.

Selama periode antar perang abad ke-20, propagandis fasis, seperti Inggris sejarawan revisionis Nesta Helen Webster dan Amerika socialite Edith Starr Miller, tidak hanya mempopulerkan mitos konspirasi Illuminati tetapi menyatakan bahwa itu adalah masyarakat subversif rahasia yang melayani elit Yahudi yang seharusnya disangga keuangan baik kapitalisme dan komunisme Soviet untuk membagi dan memerintah dunia. Amerika penginjil Gerald Burton Winrod dan teori konspirasi lain dalam gerakan fundamentalis Kristen di Amerika Serikat, yang muncul pada 1910-an sebagai reaksi terhadap prinsip-prinsip Pencerahan, modernisme, dan liberalisme, menjadi saluran utama penyebaran teori konspirasi Illuminati di Amerika. populis sayap kanan kemudian mulai berspekulasi bahwa beberapa persaudaraan universitas, klub pria dan think tank dari kelas atas Amerika organisasi depan Illuminati, yang mereka tuduh merencanakan untuk menciptakan New World Order melalui pemerintahan satu-dunia. Skeptis berpendapat bahwa bukti akan menunjukkan bahwa Bavarian Illuminati tak lebih dari catatan kaki sejarah penasaran karena tidak ada bukti bahwa Illuminati selamat penindasan di 1785.

Protokol Para Tetua Sion
Protokol Para Sesepuh Sion adalah canard antisemitic, aslinya diterbitkan dalam bahasa Rusia pada tahun 1903, menuduh konspirasi Yahudi-Masonik untuk mencapai dominasi dunia. Teks tujuan sebagai risalah rapat rahasia dari komplotan rahasia dari otak Yahudi, yang telah terkooptasi Freemasonry dan merencanakan untuk menguasai dunia atas nama semua orang Yahudi karena mereka percaya diri untuk menjadi orang yang dipilih God.The Protokol menggabungkan banyak conspiracist tema inti yang digariskan dalam Robison dan serangan Barruel pada Freemason, dan tampilan mereka dengan tuduhan palsu antisemitic tentang gerakan anti-Tsar di Rusia. Protokol mencerminkan tema mirip dengan kritik yang lebih umum liberalisme Pencerahan oleh kaum konservatif yang mendukung monarki dan agama negara. interpretasi yang dimaksudkan oleh publikasi dari The Protokol adalah bahwa jika salah satu kulit menghilangkan lapisan persekongkolan Masonik, melewati Illuminati, orang menemukan inti Yahudi busuk.

Protokol telah dibuktikan oleh polemicists, seperti wartawan Irlandia Philip Graves dalam 1921 Artikel Times, dan Inggris akademik Norman Cohn dalam buku Waran 1967 nya untuk Genosida, untuk menjadi seorang tipuan dan kasus yang jelas tentang plagiarisme. Ada kesepakatan umum bahwa penulis Rusia-Perancis dan aktivis politik masalah Matvei Golovinski fabrikasi teks untuk Okhrana, polisi rahasia Kekaisaran Rusia, sebagai sebuah karya propaganda kontra-revolusioner sebelum Revolusi Rusia 1905, dengan menjiplak itu, hampir kata demi kata dalam beberapa bagian, dari Dialog di Neraka antara Machiavelli dan Montesquieu, sebuah satir abad ke-19 melawan Napoleon III dari Perancis ditulis oleh satiris politik Perancis dan Legitimist militan Maurice Joly.
Cover dari copy 1920 The Peril Yahudi
Bertanggung jawab untuk banyak makan antisemitic dan hysterias anti-Masonik abad ke-20, The Protokol secara luas dianggap berpengaruh dalam pengembangan teori konspirasi yang berkaitan dengan Tata Dunia Baru (seperti gagasan tentang Pemerintah Pendudukan Zionis), dan kembali muncul berulang-ulang konspirasi dalam sastra kontemporer. Sebagai contoh, penulis buku kontroversial 1982 Darah Kudus dan Holy Grail menyimpulkan bahwa The Protokol merupakan bagian yang paling persuasif bukti bagi keberadaan dan aktivitas dari Biarawan Sion. Mereka berspekulasi bahwa masyarakat rahasia ini bekerja di balik layar untuk mendirikan sebuah "teokratis Amerika Serikat Eropa". Politik dan agama bersatu melalui kultus kekaisaran suci seorang raja Merovingian, seharusnya diturunkan dari keturunan Yesus, yang menduduki kedua takhta Eropa dan Tahta Suci, ini "Kekaisaran Suci Eropa" akan menjadi hyperpower dari abad ke-21. Meskipun Biarawan Sion, itu sendiri, telah dibantah oleh Kenny mendalam wartawan dan sarjana sebagai tipuan, eschatologists Kristen pinggiran prihatin dengan munculnya Orde Dunia Baru menjadi yakin bahwa Biarawan Sion adalah pemenuhan nubuat yang ditemukan Kitab Wahyu dan bukti lebih lanjut dari konspirasi anti-Kristen proporsi epik.
Skeptis berpendapat bahwa langkah pertama saat ini teori konspirasi kontemporer yang menggunakan Protokol ada yang mengklaim bahwa mereka "benar-benar" datang dari beberapa kelompok selain orang-orang Yahudi seperti Illuminati atau penyerbu asing. Meskipun sulit untuk menentukan apakah konspirasi-hati benar-benar percaya ini atau hanya berusaha untuk membersihkan teks didiskreditkan, skeptis berpendapat bahwa tidak ada bedanya, karena mereka meninggalkan aktual, teks antisemitic tidak berubah. Hasilnya adalah untuk memberikan Kredibilitas Protokol dan sirkulasi bila tidak layak.
Meja Bundar
Inggris kelahiran Afrika Selatan pengusaha, pengusaha pertambangan, dan politikus Cecil Rhodes menganjurkan reannexing Kerajaan Inggris Amerika Serikat dan mereformasi dirinya menjadi sebuah "Imperial Federasi" untuk membawa tentang hyperpower dan perdamaian dunia yang abadi. Dalam akan pertama, tahun 1877, ditulis pada usia 23, ia menyatakan keinginannya untuk mendanai masyarakat rahasia (yang dikenal sebagai Masyarakat dari Rekayasa) yang akan memajukan tujuan ini:
" Untuk dan untuk pembentukan, promosi dan pengembangan Masyarakat Secret, tujuan benar dan objek kadarnya harus menjadi perpanjangan pemerintahan Inggris di seluruh dunia, penyempurnaan sistem emigrasi dari Britania Raya, dan kolonisasi oleh subyek Inggris semua tanah di mana sarana dari mata pencaharian yang dicapai oleh energi, tenaga kerja dan perusahaan, dan terutama pendudukan oleh pemukim Inggris di seluruh benua Afrika, Tanah Suci, Lembah Efrat, Kepulauan Siprus dan Candia, seluruh Amerika Selatan, Kepulauan Pasifik sampai sekarang tidak dimiliki oleh Britania Raya, seluruh Malay Archipelago, daerah pesisir China dan Jepang, pemulihan akhir dari Amerika Serikat sebagai bagian integral dari Kerajaan Inggris, pelantikan suatu sistem perwakilan Kolonial di Parlemen Kekaisaran yang mungkin cenderung las bersama anggota terputus-putus Kekaisaran dan, akhirnya, dasar begitu besar Power sebagai untuk membuat perang tidak mungkin, dan memajukan kepentingan kemanusiaan."

Dalam surat wasiat kemudian, seorang Rhodes lebih matang meninggalkan gagasan dan bukannya berkonsentrasi pada apa yang menjadi Beasiswa Rhodes, yang negarawan Inggris Alfred Milner sebagai salah satu wali tersebut. Didirikan pada tahun 1902, tujuan asli dari dana perwalian adalah untuk mendorong perdamaian antara kekuatan-kekuatan besar dengan menciptakan rasa persaudaraan dan pandangan dunia masa depan bersama antara Inggris, Amerika, dan Jerman pemimpin dengan memiliki memungkinkan mereka untuk belajar gratis di Universitas Oxford.
Milner dan Inggris resmi Lionel George Curtis adalah arsitek dari gerakan Meja Bundar, sebuah jaringan organisasi mempromosikan kesatuan yang lebih erat antara Britania Raya dan koloni-koloninya pemerintahan sendiri. Untuk tujuan ini, Curtis mendirikan Royal Institute of International Affairs pada bulan Juni 1919 dan, dengan 1.938 bukunya Persemakmuran Allah, mulai advokasi untuk menciptakan sebuah federasi kekaisaran yang akhirnya reannexes Amerika Serikat, yang akan disajikan kepada gereja-gereja Protestan sebagai pekerjaan Allah Kristen untuk memperoleh dukungan mereka Persemakmuran Bangsa-Bangsa. diciptakan pada tahun 1949 tapi itu hanya akan menjadi asosiasi bebas negara-negara independen daripada federasi kekaisaran kuat dibayangkan oleh Rhodes, Milner dan Curtis. 

Dewan Hubungan Luar Negeri mulai tahun 1917 dengan sekelompok akademisi New York yang diminta oleh Presiden Woodrow Wilson untuk menawarkan pilihan untuk kebijakan luar negeri Amerika Serikat pada periode antar perang. Awalnya envisioned sebagai kelompok Inggris-Amerika sarjana dan diplomat, beberapa di antaranya milik gerakan Meja Bundar, hal ini merupakan kelompok berikutnya dana 108 New York, produsen dan pengacara internasional yang diselenggarakan pada Juni 1918 oleh penerima Hadiah Nobel Perdamaian dan sekretaris ASnegara, Elihu Root, yang menjadi Dewan Hubungan Luar Negeri pada tanggal 29 Juli 1921. Yang pertama proyek dewan adalah jurnal triwulanan diluncurkan pada bulan September 1922, disebut Luar Negeri Komisi Trilateral didirikan pada bulan Juli 1973., Atas inisiatif bankir Amerika David Rockefeller, yang ketua Dewan Hubungan Luar Negeri di waktu itu. Ini adalah organisasi swasta yang didirikan untuk memupuk kerjasama yang lebih erat antara Amerika Serikat, Eropa dan Jepang. Komisi Trilateral secara luas dipandang sebagai mitra kepada Dewan Hubungan Luar Negeri.
Teori konspirasi percaya bahwa Dewan Hubungan Luar Negeri dan Komisi Trilateral adalah "globalis" think tank yang berfungsi sebagai organisasi depan untuk Meja Bundar dari Pendirian "Anglo-Amerika", yang mereka yakini telah merencanakan dari 1900 ke memerintah dunia melalui suatu komplotan rahasia perbankan "internasional". Conspiracists karena takut bahwa para bankir internasional kapitalisme keuangan berencana untuk akhirnya menumbangkan kemerdekaan Amerika Serikat dengan menundukkan kedaulatan nasional untuk memperkuat Bank for International Settlements.
Temuan Penelitian sejarawan Carroll Quigley, pengarang buku Tragedi 1966 dan Hope, yang diambil oleh kedua teori konspirasi dari American Old Kanan (Cleon Skousen) dan New Waktu (Carl Oglesby) untuk mendukung pandangan ini, meskipun dia berpendapat bahwa Pendirian tidak terlibat dalam komplotan untuk melaksanakan pemerintahan satu-dunia melainkan imperialisme Inggris dan murah hati Amerika didorong oleh kepentingan bersama dari elit ekonomi di Britania Raya dan Amerika Serikat. Quigley juga berpendapat bahwa, meskipun Meja Bundar masih ada hari ini, posisinya dalam mempengaruhi kebijakan para pemimpin dunia telah banyak berkurang dari masa kejayaannya selama Perang Dunia I dan perlahan berkurang setelah berakhirnya Perang Dunia II dan Krisis Suez. Hari ini Tabel Round adalah sebagian besar merupakan kelompok jahe, dirancang untuk mempertimbangkan dan secara bertahap mempengaruhi kebijakan Commonwealth of Nations, tapi menghadapi tentangan kuat. Selain itu, dalam masyarakat Amerika setelah 1965, masalahnya, menurut Quigley, adalah bahwa tidak ada elit yang bertanggung jawab dan bertindak secara bertanggung jawab.
Larry McDonald, presiden ke-2 dari John Birch Society dan anggota Demokrat konservatif Amerika Serikat DPR yang mewakili distrik kongres 7 Georgia, menulis ke depan untuk 1976 buku Allen File Rockefeller, dimana ia menyatakan:
"Perjalanan dari Rockefeller dan sekutu mereka adalah untuk menciptakan sebuah pemerintahan satu-dunia, menggabungkan super-kapitalisme dan komunisme di bawah tenda yang sama, semua di bawah kendali mereka ... Apakah saya berarti konspirasi? Ya saya lakukan. Saya yakin ada seperti plot, dalam lingkup internasional, generasi tua dalam perencanaan, dan sangat jahat dalam niat"
Pada tahun 2002-nya Memoirs autobiografi, Rockefeller menulis: 
"Selama lebih dari satu abad ideologi ekstremis di kedua ujung spektrum politik telah menyita atas insiden dipublikasikan dengan baik ... untuk menyerang keluarga Rockefeller untuk pengaruh yang luar biasa mereka mengklaim kita menggunakan lebih dari lembaga-lembaga politik dan ekonomi Amerika. Beberapa bahkan percaya bahwa kita adalah bagian dari komplotan rahasia rahasia bekerja melawan kepentingan Amerika Serikat, karakteristik keluarga saya dan saya sebagai 'internasionalis' dan bersekongkol dengan orang lain di seluruh dunia untuk membangun global yang lebih terintegrasi struktur politik dan ekonomi satu dunia , jika Anda mau. Jika tuduhannya, saya berdiri bersalah, dan saya bangga karenanya. "


Barkun berpendapat bahwa pernyataan ini adalah sebagian jenaka (pernyataan "konspirasi" atau "pengkhianatan") dan sebagian lagi serius-keinginan untuk mendorong kerjasama trilateral antara AS, Eropa, dan Jepang, untuk-sebuah contoh yang ideal yang digunakan untuk menjadi sebuah ciri internasionalis sayap Partai Republik - yang dikenal sebagai "Rockefeller Partai Republik" untuk menghormati Nelson Rockefeller - ketika ada sayap internasionalis. Pernyataan itu, bagaimanapun, adalah diambil di nilai nominal dan banyak dikutip oleh para teoretikus konspirasi sebagai bukti bahwa Dewan Hubungan Luar Negeri menggunakan perannya sebagai otak kepercayaan presiden Amerika, senator dan perwakilan untuk memanipulasi mereka menjadi pendukung Orde Dunia Baru dalam bentuk pemerintahan satu-dunia.
Dalam wawancara 13 November 2007 dengan wartawan Kanada Benjamin Fulford, Rockefeller membalas: 

"Saya tidak berpikir bahwa saya benar-benar merasa bahwa kita memerlukan pemerintahan dunia. Kita butuh pemerintah dunia yang bekerja sama dan berkolaborasi. Tapi, saya tidak bisa membayangkan bahwa ada kemungkinan akan ada atau bahkan yang akan diinginkan untuk memiliki pemerintahan tunggal dipilih oleh masyarakat dunia ... Ada orang, sejak aku sudah punya macam posisi di dunia, yang telah menuduh saya menjadi penguasa dunia. Saya harus mengatakan bahwa saya pikir sebagian besar, saya harus memutuskan untuk menggambarkan mereka sebagai crackpots. Tidak masuk akal sama sekali, dan tidak benar, dan tidak akan benar, dan untuk meningkatkan itu sebagai masalah serius bagi saya tidak bertanggung jawab."

Beberapa kritikus sosial Amerika, seperti Laurence H. Shoup, berpendapat bahwa Dewan Hubungan Luar Negeri adalah sebuah "otak kepercayaan kekaisaran", yang, selama puluhan tahun, memainkan peran di belakang layar sentral dalam membentuk pilihan kebijakan luar negeri AS untuk pasca Perang Dunia II tatanan internasional dan Perang Dingin, dengan menentukan opsi apa yang muncul dalam agenda dan opsi apa yang bahkan tidak sampai ke meja, sementara yang lain, seperti William G. Domhoff, berpendapat bahwa pada kenyataannya kebijakan belaka forum diskusi, yang memberikan masukan bisnis untuk kedua planning.The kebijakan luar negeri AS membantah bahwa ia memiliki hampir 3.000 anggota, terlalu banyak untuk rencana rahasia untuk disimpan di dalam kelompok; semua dewan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok diskusi sponsor, perdebatan dan speaker, dan sejauh sebagai rahasia, itu masalah laporan tahunan dan memungkinkan akses ke arsip sejarahnya. Namun, semua kritikus sepakat bahwa sejarah penelitian menunjukkan dewan bahwa ia memiliki peran yang sangat berbeda dalam struktur kekuasaan secara keseluruhan dari apa yang diklaim oleh teori konspirasi.
Buka Conspiracy
Pada tahun 1928 bukunya The Open Conspiracy penulis Inggris dan sosialis Fabian HG Wells menyerukan kaum intelektual dari semua negara-bangsa untuk mengatur untuk pembentukan sebuah federasi global diperkuat dan demokratisasi institusi global, dengan kekuasaan konstitusional pleno jawab kepada warga global dan divisi otoritas internasional di antara lembaga-lembaga global yang terpisah, dalam rangka membangun demokrasi sosial dunia.
Wells memperingatkan, bagaimanapun, pada tahun 1940 bukunya The New World Order bahwa:
... ketika perjuangan tampaknya melayang pasti menuju demokrasi dunia sosial, ada mungkin masih sangat besar penundaan dan kekecewaan sebelum menjadi sebuah sistem dunia yang efisien dan bermanfaat. Tak terhitung orang ... akan membenci tatanan dunia baru ... dan akan mati memprotes itu. dan akan mati memprotes itu. Ketika kita mencoba untuk mengevaluasi janjinya, kita [] harus ingat penderitaan generasi atau lebih dari malcontents, banyak orang dari mereka cukup gagah dan tampak anggun.
Buku Wells 'sangat berpengaruh dalam memberikan arti kedua tatanan "dunia istilah baru", yang hanya akan digunakan oleh kedua pendukung sosialis demokrasi dan penentang anti-komunis bagi generasi mendatang. Namun pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991 menyebabkan periode triumfalisme oleh kapitalis di seluruh dunia, penghapusan hambatan hanya untuk penyebaran bentuk neoliberal globalisasi, dan menghancurkan dari kepercayaan orang-orang yang berharap bahwa Perestroika dan Glasnost reformasi akhir 1980-an akan kembali Uni Soviet (yang telah menjadi negara pekerja merosot') untuk sosialisme demokratis dan mengubahnya menjadi salah satu blok bangunan dari tatanan dunia baru yang diusulkan oleh Wells. teori konspirasi sayap kanan, namun hanya berubah fokus mereka dari Uni Soviet untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai ancaman kolektivis birokrasi.
New Age 
Inggris neo-Theosophical okultis Alice Bailey, salah satu pendiri gerakan yang disebut Umur Baru, bernubuat pada tahun 1940 akhirnya kemenangan Sekutu Perang Dunia II atas kekuatan Axis (yang terjadi pada tahun 1945) dan pendirian oleh Sekutu sebuah Dunia Baru Orde politik dan agama. Dia melihat pemerintah federal dunia sebagai puncak dari Wells 'Open Conspiracy tetapi berargumen bahwa akan synarchist karena dipandu oleh Masters dari Kebijaksanaan Kuno, bertekad mempersiapkan umat manusia bagi kedatangan Kristus kedua mistik, dan fajar Age of Aquarius. Menurut Bailey, sekelompok guru naik disebut Great White Brotherhood bekerja pada "pesawat batin" untuk mengawasi transisi ke New World Order namun, untuk saat ini, anggota dari Hirarki Spiritual ini hanya diketahui beberapa ilmuwan yang gaib, dengan siapa mereka berkomunikasi secara telepati, tetapi sebagai kebutuhan untuk keterlibatan pribadi mereka dalam meningkatkan rencana, akan ada "eksternalisasi dari Hirarki" dan semua orang akan tahu kehadiran mereka di Bumi.
tulisan Bailey, bersama dengan 1.980 buku penulis Amerika Marilyn Ferguson, The Konspirasi Aquarian, memberikan kontribusi terhadap teori konspirasi hak Kristen melihat gerakan New Age sebagai agama "palsu" yang akan menggantikan agama Kristen di New World Order. [58 skeptis] berpendapat bahwa istilah "New Age gerakan" adalah keliru, biasanya digunakan oleh ahli teori konspirasi sebagai rubrik-menangkap semua untuk setiap agama baru, simbol keyakinan spiritual atau filosofis, dan praktek yang tidak fundamentalis Kristen. Dengan lampu mereka, segala sesuatu yang tidak Kristen adalah dengan definisi aktif dan secara sengaja anti-Kristen. Implikasinya adalah bahwa ini independen dan kadang-kadang bertentangan sekolah pemikiran adalah bagian dari keseluruhan monolitik. Hal ini secara logis dan empiris palsu, dan rasional sederhana.
Paradoksnya, sejak tahun 2000, New World Order conspiracism meningkat dan propaganda yang dianut oleh okultis New Age, yang adalah orang-orang bosan dengan rasionalisme dan tertarik pada apa yang Barkun panggilan tanah "dumping budaya sesat, itu skandal, yang mode, dan "berbahaya - seperti pengobatan alternatif, astrologi, mistik kuantum, spiritualisme, dan Teosofi. Dengan demikian, teori konspirasi New Age, seperti pembuat film dokumenter seperti Zeitgeist, Movie dan Esoteric Agenda, menyatakan bahwa globalists yang plot pada nama New World Order hanya menyalahgunakan okultisme untuk Machiavellian berakhir, seperti mengadopsi 21 Desember 2012 sebagai tanggal yang tepat untuk pembentukan New World Order dalam rangka mengambil keuntungan dari fenomena 2012 tumbuh, yang berasal dari dalam pinggiran Mayanist teori penulis New Age Jose Arguelles, Terence McKenna, dan Daniel palsu.
Skeptis berpendapat bahwa sambungan dari teori konspirasi dan okultis berikut dari bersama mereka, tempat keliru. Pertama, setiap keyakinan harus diterima secara luas tentu salah. Kedua, counterknowledge-apa Pembentukan spurns-pasti benar. Hasilnya adalah sebuah jaringan, besar diri referensial di mana, misalnya, UFO religionis mempromosikan fobia anti-Yahudi sementara antisemites klaim penerimaan langsung dari bahan kenabian: suara dewa Quetzalcoatl Mesoamerika. 


Keempat Reich
Teori Konspirasi sering menggunakan "istilah Reich Keempat" hanya sebagai sinonim untuk merendahkan "New World Order" untuk menyiratkan bahwa ideologi negara dan pemerintah akan serupa dengan Jerman Reich Ketiga. Namun, beberapa teori konspirasi mengambil temuan penelitian jurnalis Amerika Edwin Black, penulis 2009 buku Nazi Nexus, mengklaim bahwa beberapa Amerika perusahaan dan filantropis yayasan-yang terlibat sangat penting untuk upaya perang Reich Ketiga, eugenika Nazi dan Holocaust- sekarang bersekongkol untuk membangun Reich Keempat.
Teori konspirasi, seperti penulis Amerika Jim Marrs, mengklaim bahwa beberapa mantan Nazi, yang selamat dari jatuhnya Greater Jerman Reich, bersama dengan simpatisan di Amerika Serikat dan di tempat lain, diberikan tempat yang aman oleh organisasi seperti Odessa dan Die Spinne, telah bekerja di balik layar sejak akhir Perang Dunia II untuk memberlakukan setidaknya beberapa prinsip Nazisme (misalnya militerisme, imperialisme, luas memata-matai warga, penggunaan perusahaan dan propaganda untuk mengontrol kepentingan nasional dan ide-ide) ke dalam budaya, pemerintah, dan bisnis di seluruh dunia, tetapi terutama di Amerika Serikat. Mereka mengutip pengaruh mantan ilmuwan Nazi dibawa di bawah Operasi Paperclip untuk membantu kemajuan manufaktur kedirgantaraan di Amerika Serikat dengan prinsip teknologi dari UFO Nazi, dan akuisisi dan penciptaan konglomerat oleh mantan simpatisan Nazi dan mereka setelah perang, di Eropa dan Amerika Serikat .

Ini konspirasi neo-Nazi dikatakan animasi oleh "Besi Dream" di mana Imperium Amerika, karena Zionis yang digulingkan Pekerjaan Pemerintah, secara bertahap menetapkan Reich Keempat, secara resmi dikenal sebagai "Barat Imperium", sebuah kerajaan pan-Arya dunia model setelah Adolf Hitler Orde Baru dan aspek keagamaan Nazisme, sebagai harapan terbaik untuk kelangsungan hidup peradaban Barat di bawah ancaman konspirasi Yahudi-Masonik. Conspiracy teoretikus karena itu percaya bahwa "sejarah dunia adalah sejarah perang antara masyarakat rahasia "untuk mengontrol Orde Dunia Baru.

Skeptis berpendapat bahwa teori konspirasi terlalu melebih-lebihkan pengaruh ex-Nazi dan neo-Nazi di masyarakat Amerika, dan menunjukkan bahwa imperialisme Amerika, corporatocracy dan represi politik yang memiliki sejarah panjang yang mendahului Perang Dunia II. Beberapa ilmuwan politik, seperti Sheldon Wolin, telah mengungkapkan kekhawatiran bahwa kekuatan kembar defisit demokrasi dan status adikuasa telah membuka jalan di AS bagi munculnya totaliterisme terbalik dari yang bertentangan dengan banyak prinsip Nazisme.
Invasi Alien

Sejak akhir 1970-an, makhluk luar angkasa dari planet lain atau dimensi dihuni paralel (seperti "Grey") dan intraterrestrials dari Hollow Earth (seperti "Reptilians") telah dimasukkan dalam Orde Baru Dunia konspirasi, dalam peran yang lebih dominan atau kurang, sebagai dalam teori yang diajukan oleh penulis Amerika Stan Deyo dan Milton William Cooper, dan penulis Inggris David Icke.

Tema umum dalam teori konspirasi tersebut adalah bahwa alien telah di antara kita selama beberapa dekade, abad atau milenium, namun pemerintah menutup-nutupi telah melindungi masyarakat dari pengetahuan tentang astronot kuno dan invasi asing. Termotivasi oleh speciesism dan imperialisme, orang asing ini telah dan diam-diam memanipulasi perkembangan dan perubahan dalam masyarakat manusia agar lebih efisien mengendalikan dan memanfaatkannya. Dalam beberapa teori, penyusup asing telah mengambil bentuk manusia dan bergerak bebas di seluruh masyarakat manusia, bahkan sampai mengambil kendali posisi komando dalam lembaga-lembaga pemerintah, perusahaan, dan agama, dan sekarang pada tahap akhir rencana mereka untuk mengambil alih dunia.Sebuah lembaga pemerintah mitos rahasia Amerika Serikat kode-bernama Majestic 12 adalah sering dikutip oleh para teoretikus konspirasi sebagai pemerintah bayangan yang bekerja sama dengan pendudukan asing, dengan imbalan bantuan dalam pengembangan dan pengujian militer "piring terbang" di Area 51 , agar angkatan bersenjata Amerika Serikat untuk mencapai dominasi penuh spektrum.
Skeptis, yang berpegang pada hipotesis psikososial untuk benda terbang aneh, berpendapat bahwa konvergensi Baru teori konspirasi Orde Dunia dan teori UFO konspirasi merupakan produk dari ketidakpercayaan meluas tidak hanya era itu pemerintah dan popularitas hipotesis luar bumi untuk UFO tapi paling kanan dan para pengamat UFO benar-benar bergabung. Barkun mencatat bahwa hanya sisi positif terhadap perkembangan ini adalah bahwa, jika komplotan merencanakan untuk memerintah dunia diyakini alien, kambing hitam manusia tradisional (Freemason, Illuminati, Yahudi, dll) yang diturunkan atau dimintakan.
Brave New World 
Antiscience dan teori konspirasi neo-Luddite menekankan peramalan teknologi di Dunia mereka teori konspirasi Orde Baru. Mereka berspekulasi bahwa elite kekuasaan global Luciferians modern mengejar agenda transhumanist untuk mengembangkan dan menggunakan teknologi perangkat tambahan manusia untuk menjadi "penguasa kasta posthuman", sementara perubahan mempercepat menuju suatu teknologi singularitas-berteori titik diskontinuitas masa depan ketika acara akan mempercepat pada kecepatan seperti yang manusia unenhanced normal tidak akan dapat memprediksi atau bahkan memahami perubahan yang terjadi di dunia sekitar mereka. Teori Konspirasi takut hasilnya baik akan munculnya Brave New World-seperti distopia-a "Brave New World Order"-kepunahan atau spesies manusia.
Demokratis transhumanists, seperti sosiolog Amerika James Hughes, dan singularitarians, seperti penemu Amerika Raymond Kurzweil, counter bahwa anggota berpengaruh banyak Pendirian Amerika bioconservatives sangat menentang peningkatan manusia, seperti yang ditunjukkan oleh Presiden Bush Dewan perjanjian yang diusulkan internasional Bioetika's melarang manusia kloning dan rekayasa germline. Apapun, transhumanists dan singularitarians mengaku hanya mendukung pengembangan dan pembuatan teknologi publik tersedia untuk menghilangkan penuaan dan sangat meningkatkan kapasitas intelektual, fisik, dan psikologis manusia untuk kepentingan umum; serta mengambil tindakan sengaja untuk memastikan bahwa Singularity-saat ketika kemajuan teknologi mulai didorong oleh superintelligence-terjadi dengan cara yang menguntungkan bagi manusia.


Dipostulasikan implementasi

Seperti halnya ada beberapa tumpang tindih atau bertentangan antara conspiracists teori tentang sifat New World Order, demikian juga ada beberapa keyakinan tentang bagaimana arsitek dan perencana akan menerapkannya:
Gradualisme 
Teori Konspirasi umumnya berspekulasi bahwa New World Order dilaksanakan secara bertahap, dengan mengutip pembentukan US Federal Reserve System pada tahun 1913; Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1919, Dana Moneter Internasional pada tahun 1944, Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1945, Bank Dunia di 1945; Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 1948, Uni Eropa dan mata uang euro pada tahun 1993, Organisasi Perdagangan Dunia pada tahun 1998, dan Uni Afrika pada tahun 2002 sebagai tonggak utama.


Sebuah teori konspirasi semakin populer di kalangan populis sayap kanan Amerika adalah bahwa Uni hipotetis Amerika Utara dan mata uang Amero, diusulkan oleh Dewan Hubungan Luar Negeri dan rekan-rekan di Meksiko dan Kanada, akan menjadi implementasi selanjutnya dari New World Order. Teori ini berpendapat bahwa sekelompok gelap dan sebagian besar tanpa nama elit internasional berencana untuk mengganti pemerintah federal Amerika Serikat dengan pemerintah transnasional. Oleh karena itu, teori konspirasi percaya bahwa perbatasan antara Meksiko, Kanada dan Amerika Serikat sedang dalam proses menjadi terhapus, secara terselubung, oleh sekelompok globalists yang utama bertujuan untuk menggantikan pemerintah nasional di Washington, DC, Ottawa dan Mexico City dengan Eropa -gaya politik serikat dan Uni Eropa-gaya birokrasi kembung.

Skeptis berpendapat bahwa Uni Amerika Utara hanya ada sebagai sebuah proposal yang terkandung dalam satu dari seribu akademik dan / atau makalah kebijakan diterbitkan setiap tahun yang mendukung segala macam pendekatan idealis tapi akhirnya realistis untuk sosial, masalah ekonomi dan politik. Sebagian besar bisa diedarkan di kalangan mereka sendiri dan akhirnya mengajukan pergi dan dilupakan oleh staf junior di kantor Kongres. Beberapa kertas-kertas ini, bagaimanapun, menjadi touchstones-konspirasi untuk berpikiran dan membentuk dasar dari segala macam rasa takut xenofobia berdasar terutama selama masa kecemasan ekonomi.

Pada bulan Maret 2009, sebagai akibat dari krisis keuangan 2007-2010, Republik Rakyat Cina dan Federasi Rusia telah menekan mendesak untuk dipertimbangkan mata uang cadangan super-berdaulat dan sebuah panel PBB telah mengusulkan sangat memperluas IMF Khusus Drawing Rights. Conspiracy teoretikus telah disalahartikan proposal sebagai pembenaran terhadap keyakinan mereka tentang mata uang global untuk New World Order.

Menilai bahwa baik pemerintah nasional dan institusi global telah terbukti tidak efektif dalam menangani masalah-masalah di seluruh dunia yang melampaui kapasitas negara-negara masing-masing untuk memecahkan, beberapa ilmuwan politik, seperti Mark C. Partrige, berpendapat bahwa regionalisme akan menjadi kekuatan utama dalam kedatangan dekade, kantong-kantong kekuasaan di sekitar pusat regional: Eropa Barat di Brussels, Belahan Barat di sekitar Washington, DC, Asia Timur sekitar Beijing, dan Eropa Timur sekitar Moskow. Dengan demikian, Uni Eropa, Organisasi Kerjasama Shanghai, dan G-20 kemungkinan besar akan menjadi lebih berpengaruh waktu sebagai kemajuan. Pertanyaannya kemudian bukan apakah pemerintahan global muncul secara bertahap, melainkan bagaimana kekuasaan daerah ini berinteraksi dengan satu sama lain.
Kudeta

teori konspirasi Amerika sayap kanan, khususnya mereka yang bergabung dengan gerakan milisi di Amerika Serikat, berspekulasi bahwa New World Order akan dilaksanakan melalui sebuah kudeta dramatis d'Γ©tat oleh tim "rahasia", menggunakan helikopter hitam, di Amerika Serikat dan lain negara-negara untuk mewujudkan pemerintahan dunia totaliter yang dikendalikan oleh PBB dan ditegakkan oleh pasukan penjaga perdamaian PBB asing. Setelah Operasi Rex 84 dan Garden Plot rencana, kudeta militer ini akan melibatkan suspensi Konstitusi, penerapan darurat militer, dan penunjukan komandan militer untuk kepala negara dan pemerintah daerah dan untuk menahan pembangkang.
teori konspirasi ini, semua orang percaya yang kuat dalam hak untuk menjaga dan menanggung lengan, sangat takut bahwa berlalunya setiap undang-undang kontrol senjata akan kemudian diikuti dengan penghapusan kepemilikan senjata pribadi dan kampanye penyitaan senjata, dan bahwa kamp pengungsi badan manajemen darurat seperti FEMA akan digunakan untuk interniran dari subversif diduga, membuat sedikit usaha untuk membedakan ancaman benar New World Order dari pembangkang pasifis.


Sebelum tahun 2000 beberapa survivalists salah percaya proses ini akan digerakkan oleh prediksi masalah Y2K menyebabkan keruntuhan sosial. Karena banyak teori konspirasi sayap kiri dan sayap kanan percaya bahwa serangan 11 September adalah sebuah operasi yang dilakukan bendera palsu oleh komunitas intelijen Amerika Serikat, sebagai bagian dari strategi ketegangan untuk membenarkan represi politik di rumah dan preemptive perang di luar negeri, mereka telah menjadi yakin bahwa insiden teroris lebih bencana akan bertanggung jawab untuk memicu Eksekutif 51 Petunjuk untuk menyelesaikan transisi ke negara polisi.
Skeptis berpendapat bahwa ketakutan tak berdasar tentang larangan senjata dekat atau akhirnya, kudeta militer, interniran, atau invasi pendudukan PBB dan berakar dalam bentuk yang ekstrim konstitusionalisme, tetapi juga sebuah milenarianisme apokaliptik yang memberikan narasi dasar dalam hak politik Amerika, menyatakan bahwa masyarakat ideal (yaitu "negara Kristen", republik konstitusional "warga negara berdaulat") adalah digagalkan oleh konspirasi subversif humanis sekuler liberal yang ingin "Big Pemerintah" dan globalis yang plot atas nama New World Order.
Massa surveilans
Teori Konspirasi prihatin dengan pelecehan pengawasan percaya bahwa New World Order dilaksanakan oleh kultus kecerdasan merupakan inti dari kompleks surveilans-industri melalui pengawasan massa dan penggunaan nomor Jaminan Sosial, bar coding-barang ritel dengan Universal Produk Kode tanda, dan, terakhir, tag RFID melalui implan microchip.

Asli cap Informasi DARPA kini mati Kesadaran Kantor. 

Skeptis memperingatkan bahwa beberapa pendukung privasi konsumen, seperti Katherine Albrecht dan Liz McIntyre, yang mengklaim bahwa korporasi dan pemerintah berencana untuk melacak setiap gerakan konsumen dan warga negara dengan RFID sebagai langkah terakhir menuju negara seperti surveilans 1984, telah teori konspirasi menjadi Kristen yang percaya spychips harus dilawan karena mereka berpendapat bahwa database modern dan teknologi komunikasi, ditambah dengan titik-data penjualan peralatan menangkap dan ID canggih dan sistem otentikasi, sekarang memungkinkan untuk meminta nomor biometrically berhubungan atau tanda untuk membuat pembelian. Mereka takut bahwa kemampuan untuk mengimplementasikan sistem seperti ini mirip dengan Jumlah Binatang dinubuatkan dalam Kitab Wahyu. 

Pada bulan Januari 2002, Kantor Informasi Kesadaran (IAO) didirikan oleh Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) untuk menyatukan beberapa proyek DARPA berfokus pada penerapan teknologi informasi untuk melawan ancaman asimetris terhadap keamanan nasional. Setelah kritik publik bahwa pengembangan dan penyebaran teknologi ini berpotensi menyebabkan sistem surveilans massa, IAO adalah defunded oleh Kongres Amerika Serikat pada tahun 2003. Sumber kedua kontroversi yang terlibat logo asli IAO, yang digambarkan "semua-melihat" Eye of Providence atas dari piramida melihat ke bawah di seluruh dunia, disertai oleh frase Latin scientia potentia est (pengetahuan adalah kekuatan). Meskipun akhirnya dihapus DARPA logo dari situs web, ia meninggalkan kesan abadi pada pendukung privasi. Ia juga meradang teori konspirasi, yang salah menafsirkan mata "dan piramida" sebagai simbol Masonik Illuminati, sebuah kelompok rahasia abad ke-18 mereka berspekulasi terus ada dan merencanakan atas nama Orde Dunia Baru.
Amerika sejarawan Richard Landes, yang mengkhususkan diri dalam sejarah apokaliptisisme dan adalah co-founder dan direktur Pusat Seribu Studi di Boston University, berpendapat bahwa baru dan teknologi sering memicu alarmism antara millenarians dan bahkan pengenalan mesin cetak Gutenberg di 1436 disebabkan gelombang pemikiran apokaliptik. Masalah Y2K, kode bar dan nomor Jaminan Sosial semua peringatan akhir zaman yang dipicu baik terbukti palsu atau hanya tidak lagi dianggap serius sekali masyarakat menjadi terbiasa dengan teknologi ini. [80] libertarian Sipil berpendapat bahwa privatisasi pengawasan dan bangkitnya kompleks surveilans-industri di Amerika Serikat tidak menimbulkan keprihatinan yang sah tentang erosi privasi . Namun, hati-hati conspiracism skeptis surveilans massa bahwa kekhawatiran tersebut harus disentagled dari paranoia sekuler tentang Big Brother atau histeria religius tentang Antikristus.

Okultisme
Conspiracy teoretisi hak Kristen percaya ada konspirasi okultisme kuno-mulai oleh mystagogues pertama dari Gnostisisme dan diabadikan oleh para penerusnya yang diduga mereka esoteris, seperti Kabbalah, Cathar, Ksatria Templar, Rosicrucian, Freemason, dan, akhirnya, Illuminati- yang berusaha untuk menumbangkan landasan Judeo-Kristen di dunia Barat dan menerapkan New World Order melalui satu agama dunia New Age yang mempersiapkan massa untuk merangkul kultus kekaisaran dari Antikristus. Secara lebih luas, mereka berspekulasi bahwa globalists yang plot atas nama Orde Dunia Baru diarahkan oleh lembaga okultisme dari beberapa macam: atasan tidak diketahui, spiritual hierarki, setan, malaikat yang jatuh atau Lucifer. Mereka percaya bahwa, seperti okultis Nazi, komplotan ini menggunakan kekuatan ilmu gaib (numerologi), simbol (Eye of Providence), ritual (Masonik derajat), monumen (Mall Nasional landmark), bangunan (Manitoba Legislatif Bangunan dan fasilitas (Denver International Airport) untuk memajukan rencana mereka untuk menguasai dunia.
Sebagai contoh, pada bulan Juni 1979, seorang dermawan tak dikenal dengan nama pengguna "RC Kristen" memiliki Megalit granit besar dibangun di negara bagian Georgia, yang bertindak seperti kompas, kalender, dan jam. Sebuah pesan terdiri dari sepuluh panduan tertulis pada struktur okultisme dalam banyak bahasa untuk melayani sebagai petunjuk bagi mereka yang selamat dari peristiwa hari kiamat untuk membangun peradaban lebih tercerahkan dan berkelanjutan daripada yang dihancurkan. The "Georgia Guidestones" telah kemudian menjadi rohani dan politik yang tes Rorschach ke sejumlah gagasan dapat dikenakan. Beberapa agers Baru dan neo-pagan memuja sebagai kekuatan perhubungan Hadley-line sementara beberapa teori konspirasi yakin bahwa mereka diukir dengan anti-Kristen New World Order's "Sepuluh Perintah". Jika Guidestones bertahan selama berabad-abad sebagai pencipta mereka dimaksudkan, banyak makna yang bisa timbul, juga tidak terkait dengan niat asli perancang .

Skeptis berpendapat bahwa demonization dari okultisme Barat dengan teori konspirasi berakar pada intoleransi religius, tapi juga dalam panik moral yang sama yang telah memicu persidangan penyihir di Eropa Modern Awal, dan tuduhan penyalahgunaan setan ritual di Amerika Serikat.


Penduduk kontrol
teori konspirasi percaya bahwa New World Order juga akan diterapkan melalui penggunaan kontrol populasi agar lebih mudah memantau dan mengontrol pergerakan individu. Berarti mulai dari menghentikan pertumbuhan masyarakat manusia melalui kesehatan reproduksi dan keluarga berencana program yang mempromosikan pantang, kontrasepsi dan aborsi, atau sengaja mengurangi sebagian besar penduduk dunia melalui genocides oleh mongering perang yang tidak perlu, melalui tulah oleh virus muncul rekayasa dan tainting vaksin, dan melalui bencana lingkungan dengan mengendalikan cuaca (HAARP, chemtrails), dll. Codex Alimentarius, koleksi standar yang diakui secara internasional, kode praktek, pedoman dan rekomendasi lainnya yang berhubungan dengan makanan, produksi pangan dan keamanan pangan , juga menjadi subyek dari teori konspirasi tentang kontrol populasi melalui kelaparan dan penyakit bawaan makanan.
Skeptis berpendapat bahwa ketakutan kontrol populasi diamanatkan dapat ditelusuri kembali ke warisan traumatis dari "perang gerakan eugenika terhadap yang lemah" di Amerika Serikat selama dekade pertama abad ke-20 tetapi juga Kedua Red Scare di AS selama akhir 1940-an dan 1950-an, dan pada tingkat lebih rendah di tahun 1960-an, ketika aktivis di paling kanan menentang politik Amerika secara rutin program kesehatan masyarakat, khususnya fluoridasi air, vaksinasi massal dan pelayanan kesehatan mental, dengan menegaskan mereka semua bagian dari luas plot untuk memaksakan sebuah rezim sosialis atau komunis. Pandangan mereka dipengaruhi oleh perlawanan terhadap sejumlah perubahan sosial dan politik besar yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir: pertumbuhan internasionalisme, khususnya PBB dan program-programnya, pengenalan kesejahteraan sosial ketentuan, terutama yang dibentuk oleh berbagai program New Deal, dan upaya pemerintah untuk mengurangi kesenjangan dalam struktur sosial Amerika Serikat.
Mind control
Sosial kritikus menuduh pemerintah, perusahaan, dan media massa terlibat dalam pembuatan konsensus nasional dan, secara paradoks, budaya ketakutan karena potensi peningkatan kontrol sosial bahwa saling curiga dan takut penduduk mungkin menawarkan kepada mereka yang berkuasa Ketakutan terburuk dari beberapa teori konspirasi adalah New World Order akan dilaksanakan melalui penggunaan pikiran-rentang kendali yang luas mampu menumbangkan taktik mengendalikan individu pemikiran sendiri, perilaku, emosi, atau keputusan. Taktik ini dilaporkan memuat segala sesuatu mulai dari cuci otak calon-gaya Manchuria dari agen tidur (Proyek MKULTRA, "Proyek Monarch") untuk rekayasa psikologis operasi (fluoridasi air, iklan subliminal, "Silent Sound Spread Spectrum", Medusa) dan operasi psikologis (Stargate Proyek) untuk mempengaruhi massa Konsep mengenakan topi timah foil untuk perlindungan dari ancaman tersebut. telah menjadi stereotip populer dan jangka waktu ejekan; frase berfungsi sebagai teladan untuk paranoia dan berhubungan dengan teori konspirasi.
Skeptis berpendapat bahwa paranoia di balik obsesi sebuah teori konspirasi dengan mengendalikan pikiran, kontrol populasi, okultisme, pengawasan penyalahgunaan, Bisnis Besar, Big Pemerintah, dan globalisasi muncul dari kombinasi dua faktor, bila ia: 1) memiliki nilai individualis yang kuat dan 2) tidak memiliki kekuasaan. Atribut pertama mengacu kepada orang-orang yang sangat peduli tentang hak individu untuk membuat pilihan mereka sendiri dan mengarahkan hidup mereka sendiri tanpa gangguan atau kewajiban untuk sistem yang lebih besar (seperti pemerintah). Tetapi menggabungkannya dengan rasa ketidakberdayaan dalam kehidupan sendiri, dan yang satu menjadi beberapa psikolog apa yang disebut "lembaga panik", kecemasan intens tentang kerugian jelas otonomi kepada kekuatan luar atau regulator. Ketika individualis sungguh-sungguh merasa bahwa mereka tidak dapat menggunakan kebebasan mereka, mereka mengalami krisis dan menganggap bahwa kekuatan yang lebih besar untuk menyalahkan untuk merampas kebebasan ini.
Dugaan konspirator
Menurut Domhoff, banyak orang tampaknya percaya bahwa Amerika Serikat adalah memerintah dari balik layar oleh elit persekongkolan dengan keinginan rahasia, yaitu oleh kelompok rahasia kecil yang ingin mengubah sistem pemerintahan atau menempatkan negara di bawah kontrol dari pemerintah dunia. Di masa lalu komplotan biasanya dikatakan crypto-komunis yang asyik membawa Amerika Serikat di bawah pemerintahan dunia bersama dengan Uni Soviet, namun pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991 melemahkan bahwa teori. Domhoff mencatat bahwa teori konspirasi yang paling mengubah fokus mereka kepada PBB sebagai kekuatan mengendalikan kemungkinan di New World Order, sebuah ide yang dirusak oleh ketidakberdayaan PBB dan keengganan moderat bahkan dalam Pembentukan Amerika untuk memberikan apa pun kecuali peran yang terbatas.
Dalam buku 2008 superclass: Global Power Elite dan Dunia Mereka Apakah Membuat, ilmuwan politik David Rothkopf berpendapat bahwa penduduk dunia 6 milyar orang diatur oleh elit sebesar 6000 individu. Sampai akhir abad ke-20, pemerintah dari kekuatan besar yang disediakan sebagian besar superclass, disertai oleh beberapa kepala gerakan internasional (misalnya, Paus Gereja Katolik Roma) dan pengusaha (Rothschilds, Rockefeller). Menurut Rothkopf, pada abad ke-21 awal, ekonomi pengaruh-didorong oleh ekspansi ledakan perdagangan internasional, perjalanan dan komunikasi peraturan; kekuasaan negara-bangsa telah berkurang menyusut politisi untuk status minoritas kekuasaan broker; pemimpin dalam bisnis internasional, keuangan dan industri pertahanan tidak hanya mendominasi superclass, mereka bergerak bebas ke posisi tinggi di pemerintah negara mereka dan kembali ke kehidupan pribadi terutama di luar pernyataan legislatif terpilih (termasuk Kongres AS), yang tetap abysmally tahu tentang urusan di luar perbatasan mereka. Dia menegaskan bahwa pengaruh yang tidak proporsional dari superclass 'atas kebijakan nasional yang konstruktif tapi selalu tertarik diri, dan bahwa di seluruh dunia, beberapa objek korupsi dan menindas pemerintah asalkan mereka dapat melakukan bisnis di negara-negara.
Teori Konspirasi pergi lebih jauh dari Rothkopf, dan sarjana lain yang telah mempelajari elite kekuasaan global, dengan menyatakan bahwa "garis keturunan" dari superclass yang anggotanya berasal dari Grup Bilderberg, Bohemian Grove, Club of Roma, Dewan Hubungan Luar Negeri, Rhodes House, Skull and Bones, Komisi Trilateral, dan yang sejenis think tank dan klub swasta, synarchists bersekongkol untuk menciptakan Tata Dunia Baru-totaliter pelaksanaan pemerintahan dunia kolektivis birokrasi melalui PBB diperkuat dan bank sentral global untuk memaksa manusia ke dalam perbudakan permanen .

Lawan adalah perusahaan konservatif dan Partai Republik, bukan Dewan Hubungan Luar Negeri, Bilderbergers, dan Bohemia. Ini adalah orang-orang yang sama lebih atau kurang, tetapi menempatkan mereka dalam peran mereka yang paling penting, sebagai kapitalis dan para pemimpin politik, yang terlihat dan sah ... Jika memikirkan cara ini, maka peran CFR sebagai tempat untuk mencoba untuk mendengar ide-ide baru dan mencapai konsensus lebih mudah dipahami, seperti fungsi sebuah klub sosial sebagai tempat yang menciptakan kohesi sosial. Selain itu, pemahaman mereka CFR dan klub sesuai dengan persepsi para anggota elite.


Progresif, yang skeptis terhadap teori konspirasi sayap kanan, juga menuduh para elit kekuasaan global tidak memiliki kepentingan terbaik dari semua di jantung, dan organisasi antar pemerintah banyak menderita defisit demokrasi, tetapi mereka berpendapat bahwa superclass yang plutocrats hanya tertarik di dunia yang berani memaksakan urutan neoliberal atau neoconservative baru-implementasi kapitalisme global melalui paksaan ekonomi dan militer untuk melindungi kepentingan korporasi transnasional- yang sistematis mengurangi kemungkinan pemerintahan satu-dunia sosialis. Di sisi lain, Marxis dan anarkis, yang percaya dunia adalah di tengah transisi dari Kekaisaran Amerika untuk aturan dari kelas penguasa global yang telah muncul dari dalam Imperium Amerika, menunjukkan bahwa sayap kanan teori konspirasi, dibutakan oleh-komunisme anti mereka, gagal lihat adalah bahwa apa yang mereka demonize sebagai "New World Order" adalah, ironisnya, tahap tertinggi dari sistem ekonomi yang sangat kapitalis mereka membela.
Intelektual Amerika Noam Chomsky, penulis buku 1994 Pesanan Dunia Lama dan Baru, seringkali menggambarkan New World Order sebagai era pasca Perang Dingin dari super-imperialisme di mana "Dunia Baru memberikan perintah". Mengomentari pemboman NATO 1999 US-Serbia, ia menulis:...
Tujuan dari serangan ini adalah untuk menetapkan peran kekuatan imperialis utama - di atas semua, Amerika Serikat - sebagai penengah unchallengeable urusan dunia. "New World Order" justru ini: sebuah rezim internasional tekanan tak henti-hentinya dan intimidasi oleh negara-negara kapitalis paling kuat terhadap yang lemah.
Kritik

Skeptics Orde Baru teori konspirasi Dunia menuduh pendukungnya dari terlibat dalam kesalahan sembunyi-sembunyi, sebuah keyakinan bahwa fakta-fakta penting sejarah yang tentu jahat; conspiracism, pandangan dunia yang terpusat tempat teori konspirasi dalam sejarah berlangsung, bukan kekuatan sosial dan ekonomi ; dan fusi paranoia, sebuah penyerapan promiscuous ketakutan dari sumber apapun.
Domhoff, seorang profesor penelitian dalam psikologi dan sosiologi yang mempelajari teori-teori kekuasaan, menulis dalam sebuah esai berjudul Maret 2005 Apakah Ada konspirasi ?:
"Ada beberapa masalah dengan pandangan persekongkolan yang tidak sesuai dengan apa yang kita tahu tentang struktur kekuasaan. Pertama, diasumsikan bahwa sejumlah kecil kaya dan berpendidikan tinggi orang entah bagaimana mengembangkan keinginan psikologis yang ekstrim untuk daya yang membuat mereka melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan peran-peran mereka tampaknya memiliki. Misalnya, bahwa kapitalis kaya tidak lagi keluar untuk membuat keuntungan, tetapi untuk menciptakan pemerintahan satu-dunia. Atau bahwa para pejabat terpilih berusaha untuk mendapatkan konstitusi ditangguhkan sehingga mereka dapat mengasumsikan kekuasaan diktator. Jenis klaim ini kembali beberapa dekade sekarang, dan selalu mengatakan bahwa itu benar-benar akan terjadi saat ini, tapi tidak pernah tidak. Karena klaim-klaim ini telah terbukti salah puluhan kali sekarang, lebih masuk akal untuk menganggap bahwa tindakan para pemimpin untuk alasan yang biasa mereka, seperti laba-mencari motif dan peran dilembagakan sebagai pejabat terpilih. Tentu saja mereka ingin membuat uang sebanyak mereka bisa, dan dipilih oleh margin yang besar setiap waktu, dan yang dapat menyebabkan mereka untuk melakukan hal-hal buruk banyak, tetapi tidak ada dalam perkiraan menciptakan pemerintahan satu-dunia atau menangguhkan konstitusi.
Partridge, sebagai editor di majalah urusan global Diplomatic Courier, menulis dalam sebuah artikel berita Desember 2008 berjudul Satu Dunia Pemerintah: Teori Konspirasi atau Tak Terelakkan Masa Depan?:
Saya sangsi bahwa "pemerintahan global" bisa "datang lebih cepat dari itu [200 tahun]," seperti berpendapat Gideon. Untuk satu hal, nasionalisme-the counterpoint alami untuk global pemerintah meningkat. Beberapa pemimpin dan masyarakat di seluruh dunia telah membenci menegur Washington dan kesombongan selama dua dekade terakhir ini unipolaritas Amerika. Rusia telah kembali menetapkan diri sebagai kekuatan "besar"; beberapa bisa kehilangan kebanggaan nasional pada layar ketika Cina menjadi tuan rumah Olimpiade Beijing musim panas ini, sedangkan Hugo Chavez dan sejenisnya itu telah menyalakan api nasional dengan retorika anti-Amerika. Yang berangkat dari pemerintahan Bush dapat menyebabkan nasionalisme ini mereda, tetapi ketidakpastian ekonomi biasanya memiliki efek sebaliknya. [...] Hal lain adalah bahwa usaha-usaha pemerintah global dan perjanjian global telah kegagalan kategoris. WTO Putaran Doha mati di dalam air, Kyoto dikecualikan banyak polusi terkemuka dan konferensi untuk menetapkan kesepakatan itu gagal, dan ada perlombaan ke bawah dalam hal perusahaan pajak-daripada kerangka kerja global yang ada. Dan, di mana struktur pemerintahan supranasional ada, mereka mencatat untuk birokrasi dan inefisiensi: PBB belum mampu menghentikan invasi Amerika ke Irak, genosida di Darfur, runtuhnya lambat Zimbabwe, atau pengayaan uranium lanjutan Iran. Itu bukan untuk meremehkan struktur, karena saya anggap itu penting, namun kelemahan sistem ada di sana bagi semua untuk melihat.
Meskipun beberapa kritikus budaya melihat teori superconspiracy sebagai "metanarratives postmodern" yang mungkin politik memberdayakan, cara memberikan orang biasa struktur naratif yang mempertanyakan apa yang mereka lihat di sekitar mereka, skeptis berpendapat New World Order conspiracism menyebabkan orang menjadi sinis, berpikir berbelit-belit , dan kecenderungan untuk merasa itu adalah harapan bahkan saat mereka mengecam kegiatan conspirators.The dugaan teori konspirasi (talk show radio, buku, website, video dokumenter, konferensi, dll) tanpa disadari menarik sejumlah besar energi dan usaha yang jauh dari serius kritik dan aktivisme diarahkan untuk kejahatan nyata dan berkelanjutan negara, dan latar belakang institusionalnya. 
Khawatir bahwa tema millenarian apokaliptik dalam semua teori konspirasi tentang Tata Dunia Baru bisa memotivasi serigala sendirian untuk melakukan perlawanan tanpa pemimpin, yang dapat mencakup apa saja dari patriot hacking ke Amerika Serikat plot pembunuhan presiden, Barkun menulis: 

Bahayanya terletak kurang dalam kepercayaan seperti diri mereka sendiri ... dari perilaku mereka mungkin merangsang atau membenarkan. Selama New World Order tampaknya hampir tapi tidak cukup kenyataan, penganut teori konspirasi bisa diharapkan untuk membatasi kegiatan mereka untuk propagandizing. Di sisi lain, harus mereka percaya bahwa hari jahat bernubuat sebenarnya sudah tiba, perilaku mereka akan menjadi jauh lebih sulit untuk memprediksi. 


Peringatan dari ancaman terhadap demokrasi Amerika yang diajukan oleh gerakan populis sayap kanan dan aturan massa galvanis oleh pandangan dunia producerist dan takut konspirasi Dunia Orde Baru, Berlet menulis: 
gerakan populis sayap kanan dapat menyebabkan kerusakan serius pada masyarakat karena mereka sering mempopulerkan xenophobia, otoritarianisme, kambing hitam, dan conspiracism. Hal ini dapat memikat politisi utama untuk menerapkan tema untuk menarik pemilih, melegitimasi tindakan diskriminasi (atau bahkan kekerasan), dan membuka pintu bagi gerakan revolusioner populis sayap kanan, seperti fasisme, untuk merekrut dari gerakan reformis populis. 
Kritik terhadap teori konspirasi Orde Baru Dunia juga datang dari dalam komunitas mereka sendiri. Meskipun percaya diri sebagai "pejuang kebebasan", banyak teori konspirasi sayap kanan memegang pandangan yang tidak kompatibel dengan libertarianisme mereka mengaku, seperti eliminationism, dominionism, dan putih paradoks supremacism.This telah menyebabkan Icke, yang berpendapat bahwa Kristen Patriots adalah satu-satunya Amerika yang memahami kebenaran tentang New World Order (yang ia percaya adalah dikendalikan oleh suatu ras reptilians dikenal sebagai "Babel Persaudaraan"), untuk dilaporkan mengatakan kelompok Kristen Patriot: 


Literatur :
The following is a list of notable published non-fiction books by New World Order conspiracy theorists:
  • Davison, Mary M.. The Profound Revolution. The Greater Nebraskan.
  • Allen, GaryNone Dare Call It Conspiracy. Buccaneer Books. ISBN 0899666612.
  • Allen, Gary. Rockefeller: Campaigning for the New World Order. American Opinion.
  • Allen, Gary. Say "No!" to the New World Order. Concord Press.
  • Abraham, Larry (1988) [1971]. Call it Conspiracy. Double a Publications. ISBN 0-9615550-1-7.
  • Still, William T. (1990). New World Order: The Ancient Plan of Secret Societies. Huntington House Publishers. ISBN 0-910311-64-1.
  • Cooper, Milton William (1991). Behold a Pale Horse. Light Technology Publications. ISBN 0-929385-22-5.
  • Martin, Malachi (1991). Keys of This Blood: Pope John Paul II Versus Russia and the West for Control of the New World Order. Simon & Schuster. ISBN 0671747231.
  • Robertson, Pat (1992). The New World Order. W Publishing Group. ISBN 0-8499-3394-3.
  • Wardner, James (1994) [1993]. The Planned Destruction of America. Longwood Communications. ISBN 0-9632190-5-7.
  • Keith, Jim (1995). Black Helicopters over America: Strikeforce for the New World Order. Illuminet Press. ISBN 1-881532-05-4.
  • Jones, Alan B. (2001) [1997]. Secrecy or Freedom?. ABJ Press. ISBN 0-9640848-2-1.
  • Cuddy, Dennis Laurence (1999). Secret Records Revealed: The Men, The Money and The Methods Behind the New World Order. Hearthstone Publishing, Ltd.. ISBN 1-57558-031-4.
  • Marrs, Jim (2001). Rule by Secrecy: The Hidden History That Connects the Trilateral Commission, the Freemasons, and the Great Pyramids. HarperCollins. ISBN 0-06-093184-1.
  • Lina, JΓΌri (2002). Under the Sign of the Scorpion: The Rise and Fall of the Soviet Empire. Referent Publishing. ISBN 9197289779.
  • Lina, JΓΌri (2004). Architects of Deception. Referent Publishing.
  • Tedford, Cody (2008). Powerful Secrets. Hannover. ISBN 1-4241-9263-3.
Artikel ini bersumber Pada : wikipedia, Tulisan ini merupakan terjemahan.. saya mohon maaf jika ada yang telah memuatnya dan dalam kalimat yang ada kata-kata yang tidak sempurna